TRANSLATE THE BLOG TO YOUR LANGUAGE
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

 photo c3bdc6ed-286c-4dc1-8b90-c4cd4660723d_zpscd677bd5.jpg

-FCU HOMESCHOOLING-

I am Hafidz, the young scientist.This blog is about my exciting homeschooling journey.It will remains as my sweet memories forever. Glad to share the special moments with you !!!


Sunday, August 31, 2014

ISTIMEWANYA ANAK-ANAK HOMESCHOOL !!


Semua cucunda FCU adalah generasi homeschool sepenuhnya. Oleh kerana mereka tidak bergaul dengan rakan sebaya, acuan mereka adalah acuan asli yang kami inginkan. Proses ini nampak mudah dengan izin Allah dan kami sangat bersyukur kehadrat Ilahi kerana membimbing dan terus membimbing kami. Sebelum ini kami pernah juga membuat separa homeschool dimana anak-anak masih dihantar ke sekolah biasa. Sudah tentu mereka turut diwarnakan dengan warna rakan-rakan mereka di sekolah dan proses untuk  mendapat warna dan bentuk acuan yang diidamkan sering menghadapi masaalah. Oleh itu, ibubapa yang menghadapi  masaalah untuk mendisiplinkan anak-anak, mesti mengambil kira segala gangguan yang menjadi penghalang kepada anak-anak untuk patuh dan taat.

Perbezaan yang kedua yang paling ketara ialah minat yang mendalam untuk mencuba sesuatu yang baru dan berkreatif dengan apa sahaja yang ada di sekeliling mereka. Ini adalah sifat semula jadi seorang kanak-kanak tetapi keinginan ini akan mati sekiranya kanak-kanak itu dibebankan dengan kerja sekolah yang melambak dan aktiviti yang telah dirancangkan oleh para guru untuk mereka. Walaupun kita melihat mereka terlibat dengan berbagai aktiviti namun mereka tidak menggunakan daya kreativiti yang telah dibekalkan oleh Allah dengan sepenuhnya kerana terlalu banyak peraturan yang mesti diikuti. Medan homeschool yang relax dan santai sememangnya terbaik untuk mereka mengasah apa yang telah Allah bekalkan. Kita sebagai pembimbing hanya menyediakan peralatan dan tunjuk ajar. Walaupun daya kreativiti ini nampak simple tetapi yang paling penting ialah tunas itu hidup dan membesar dalam diri mereka. Daya kreativiti yang hidup ini adalah bekal yang paling penting untuk mereka menjalani kehidupan seterusnya. Mereka mampu berdaya saing dalam arus kehidupan yang serba canggih dan mempunyai tahap keyakinan diri yang penting. Tiada siapa yang akan melebelkan pencapaian mereka itu sebagai A, B, C dan sebagainya.



AFIQ'S CREATION
Setiap individu itu memang unik dan berlainan antara satu sama lain. Keistimewaan mereka juga dikurniakan Allah dalam berbagai bidang. Ibubapa yang homeschoolkan anak-anak mereka mempunyai peluang yang lebih besar untuk mengenal anak mereka dari berbagai segi. Mereka sentiasa berdamping dengan anak-anak untuk memahami diri anak tersebut. Jesteru itu mereka akan nampak segala keistimewaan dalam diri anak mereka hinggalah ke sekecil-kecil benda. Tiada satu pun yang tercicir dalam perkiraan mereka. Walaupun ada anak yang berupaya membaca pada umur 3 tahun dan ada pula yang agak lewat hingga ke umur 12 tahun, tetapi kedua-dua anak yang berbeza ini tetap di dalam gred A. Sering anak-anak yang agak slow dalam bidang akedemik mempunyai kebolehan lain seperti lebih prihatin, rajin menolong, teliti dalam pekerjaannya dan penyabar.

,
Afiq (9) mempunyai pengaruh yang besar terhadap perkembangan Alyssa 
dan Adelyn. Apa sahaja yang Afiq buat, tentu sahaja akan diikuti 
oleh Alyssa (3) dan Adelyn (2). Dengan sendirinya Alyssa dan Adelyn 
telah mempertingkatkan diri mereka tanpa sebarang usaha kita. 
Pemikiran mereka juga sudah tidak lagi seperti umur mereka sebenar. 



Ini adalah aktiviti bebas iaitu di luar kelas homeschool. 



Oh...rupanya Afiq melukis sepasang outfit yang lengkap baju dan seluar. 
Siap dengan "bow-tie" dan kepala tali pinggang yang berbentuk reben. 
Apabila ditanya apa benda dibawah kepala tali pinggang tu... 
"Zip" jawabnya. Detailnya pengamatan Afiq hingga zip itu
 kelihatan agak kelakar. Good job...Afiq !!



Ah...rupanya out fit itu untuk Alyssa. Patutlah ada warna 
pink..( warna kegemaran Alyssa). Apalagi..Alyssa pun 
mencuba out fit yang glamour sangat ni dengan hati gembira. 



Do you like it ?
.."It looks funny" Jawab Alyssa sambil membuat muka cute.

Inilah beberapa keletah kelakar pelajar homeschool kami. Memang tidak kering gusi kita melayan mereka. Ada sahaja aksi-aksi dan penerokaan mereka yang membuat kita terhibur. Pendek kata....homeschool itu senang dan menguntungkan sekira kena caranya. 

Saturday, August 30, 2014

SALAM SEJAHTERA BUAT PARA PEMBACA


Sejak bulan Rejab, saya sangat jarang membuat sebarang entri dalam blog ini. Itu pun berkenaan tarikh-tarikh penting dalam Islam. Tiada sebarang entri berkenaan homeschool sehingga kini. Sebenarnya perjalanan homeschool kami berjalan seperti biasa cuma sepanjang bulan Rejab, Syaaban dan Ramadhan kami banyakkan aktiviti kerohanian. Dengan itu tidak ada banyak masa untuk lepak depan komputer.

Insyaallah...semoga perkongsian kali ini akan lebih kerap dan lebih diberkati oleh Allah dalam usaha kita mendidik generasi yang bakal menerajui kepimpinan kelak.

INDAHNYA PAGI
Para pelajar kami digalakkan untuk tidur awal agar dapat bangun awal pagi untuk aktiviti segar di tepi laut. Sementara menunggu kelas yang bermula pada pukul 9 pagi, banyak aktiviti luar dapat dibuat seperti cycling around the village, field trip and gardening.

Selepas solat subuh, Afiqah dan Afiq ada kelas Al-Quran. Oleh kerana mereka homeschool, tidaklah perlu mandi awal seperti mereka yang bersekolah biasa. Saya selalu atur pembelajaran santai ditepi laut agar mereka diterapkan dengan kecintaan pada alam sekeliling. Suasana hening dan tenang menyelubungi alam pagi yang masih lagi kelam-kelam menunggu sang mentari membuka matanya. Kicauan beburung pantai bakau cukup merdu dengan gabungan desiran ombak menghempas pantai. Ah! Memang tidak dapat diterjemahkan dengan kata-kata segala yang terbentang oleh Pencipta. Jua tidak mungkin dapat dirakam dengan jelas apa yang dinikmati oleh mata kerana semuanya hidup dan mempunyai aura masing-masing. Hanya ucapan kesyukuran ke hadrat Ilahi kerana diberi peluang untuk menikmati semua ini.


Santapan mata dan halwa telinga pada setiap pagi kami.



Kekuatan homeschool ialah pada banyak membaca. Menyedari kelebihan kami yang tidak ada kerja sekolah, masa yang terluang akan sentiasa diisi dengan pembacaaan samaada di komputer mahupun dengan buku-buku kegemaran para pelajar. Sebolehnya saya aturkan sesuatu yang indah untuk mereka lalui agar keseronokan itu menjadi tabiat yang berterusan hingga mereka dewasa dan diturunkan pula pada anak-anak mereka. Childhood yang penuh dengan pengalaman indah sangat penting untuk anak-anak kita membesar dengan cemerlang.




Saya sendiri membesar dengan pembacaan penulis Enid Blyton. Disamping mempertajamkan kemahiran bahasa Inggeris, pengalaman indah sekumpulan kanak-kanak yang karekternya dihidupkan dalam penulisan Enid Blyton sangat membantu meluaskan pengetahuan kanak-kanak yang sedang membesar seperti Afiq dan Afiqah. 


Kerektor Kartun Tin Tin sebagai penyisat sangat disukai oleh Afiq. Kami yang 
menentukan bentuk bahan pembacaan mereka agar segala unsur negative dapat 
dielakkan. Namun begitu demi untuk memupuk minat suka membaca, siri kartun 
yang realistik dan membina pemikiran mereka tetap kami terima 
selagi ianya bertepatan dengan had yang telah ditetapkan. 




Afiqah pula mula menjejak alam remaja. Homeschooling telah banyak
menolong kami untuk membentuk Afiqah menjadi seorang gadis yang
mencintai Allah. Pergaulan yang hanya terbatas kepada ahli keluarga memang
sangat membantunya untuk tidak terikut-ikut dengan telatah gadis belasan
tahun. Kami menjadi contoh kepadanya dalam segala hal. Di samping
sering berbual dengannya, kami juga menyediakan bahan bacaan yang
berbentuk pengajaran dan pengalaman remaja lain yang berjaya.



KEMAHIRAN FOTOGRAFI




FCUPRODUCTION banyak mempengaruhi bentuk pembelajaran homeschool kami. Sangat penting buat kami menyediakan pelapis muda untuk meneruskan deligasi keluarga . Justeru itu setiap mereka kami sediakan sebuah kamera untuk mereka belajar sendiri teknik photo dan juga video. Begitu juga dengan Alyssa dan Adelyn yang baru mencecah 2 tahun. Minat yang dipupuk sejak dari kecil ini akan terus hidup dalam diri mereka dan berkembang maju. 



Pembelajarn yang berasaskan ilmu guna pakai adalah teras homeschool kami. Memang sangat berbeza dengan cara pembelajaran di sekolah biasa. Penerokaan kendiri sangat digalakkan kerana mereka akan belajar melalui pengalaman mereka. Ilmu yang dipelajari akan terus digarap hingga mereka menjadi pakar dan dapat dipraktikkan dalam kehidupan mereka. Sememangnya kami tidak mengikuti syllabus sekolah biasa. Mana-mana pelajaran yang tiada kaitan dengan penggunaan terkini kami skip sahaja untuk laluan kepada ilmu yang lebih mesra dengan kehidupan mereka. Antaranya astronomi, perubatan traditional, bonsai, video making dan home business. Kami sudah libatkan Hafidz dalam bidang perniagaan sejak dia berusia sepuluh tahun lagi. Hasilnya, Hafidz mula faham akan tanggung jawabnya terhadap keluarga dan sedia berkorban demi kejayaan keluarga. Dia menjadi lebih matang jika dibandingkan rakan seusianya.




Homeschooling students juga seperti kanak-kanak lain yang suka bermain dan mempunyai hobi. Sememangnya mereka mempunyai banyak masa untuk bermain dan dalam setiap permainan kami akan selitkan nilai-nilai Islam seperti akhlak yang disukai Allah dan Rasulullah s.a.w. Menyanyi adalah antara hobi kegemaran mereka selain bersukan, melukis dan membaca. Kami biarkan sahaja mereka menghafal lagu-lagu yang mempunyai kata-kata yang baik terutamanya yang memuji kehebatan Allah. Aktiviti ini memang seronok kerana mereka dapat menyanyi bersama-sama ketika di dalam kereta, semasa bermain dan juga ketika di dalam kelas. Ada juga lagu yang mereka reka sendiri. Semua ini sangat penting dalam pembesaran kanak-kanak kerana daya kreativiti yang tinggi akan terus hidup dalam diri mereka hingga dewasa.

Monday, June 30, 2014

SALAM RAMADHAN AL-MUBARAK 1435 HIJRAH BUAT SEMUA UMAT ISLAM




 Bulan Rejab dan Syaaban sudah berlalu dan kini kita berada di ambang Ramadhan yang mulia. Setinggi kesyukuran ke hadrat Ilahi kerana telah mengizinkan kita untuk menjadi tetamu bulan yang menjadi penghulu segala bulan ini. Oleh kerana kami sudah berpuasa selama dua bulan berturut-turut, tidak menjadi kesalahan untuk terus berpuasa tanpa sempadan hari menjelang bulan Ramadhan. Ini adalah kami sudah niat untuk berpuasa selama tiga bulan penuh iaitu dari bulan Rejab, Syaaban dan Ramadhan Al-Mubarak. Bagi mereka yang berpuasa tidak penuh selama dua bulan sebelum Ramadhan, adalah haram untuk berpuasa pada hari akhir bulan Syaaban (iaitu sehari sebelum menjelang Ramadhan). Ini adalah untuk kita membezakan puasa bulan biasa dengan puasa bulan Ramadhan. 

Amalan  berpuasa selama tiga bulan berturut-turut ini adalah amalan tetap FCU sejak dari dulu lagi. Keberkesanan kerohanian dapat dirasai dan memang banyak membantu dalam menjalani kehidupan di atas dunia sebagai khalifah Allah. Tentu sekali impak kerohanian ini turut diserap oleh generasi cucunda tersayang. Mereka membesar dalam taman kerohanian yang penuh kasih sayang. Semoga udara kerohanian ini dapat membentuk jiwa-jiwa suci yang terus subur hingga mereka menemui Allah. Inilah antara senjata yang perlu kita ada untuk membenteng diri dan keluarga dari anasir kebathilan yang mempunyai seribu tipu daya untuk memusnahkan kita. Kuasa kerohanian pasti mengatasi segala kuasa yang ada dan itulah janji Allah buat umat yang bertakwa. 

SOLAT TARAWIH
Suasana solat Tarawih bersama cucu-cucunda sangat meriah. Solat Tarawih pada malam 1 Ramadhan disambut dengan penuh keterujaan jiwa kanak-kanak. Sedikit pun mereka tidak merungut tentang solat yang panjang, malah turut menghafal bacaan selepas setiap rakaat. Bacaan Solat Tarawih dalam Rumi yang kami paparkan dalam entry kali ini adalah khas buat Afiqah dan Afiq yang kurang fasih membaca jawi. 

Tarawih bererti ‘istirehat’ manakala solat Tarawih pula bermaksud solat yang merehatkan. Dalam melaksanakannya, disunatkan duduk sebentar selepas salam sambil memperbanyak zikir pada setiap rakaat keempat dan dikerjakan dalam keadaan tenang, tenteram dan tidak tergesa-gesa menyelesaikannya.
Solat Tarawih adalah sunat muakkad yang boleh dilakukan secara berjemaah atau sendirian sama ada di rumah atau masjid pada malam-malam bulan Ramadan, di antara waktu selepas solat Isyak hingga ke sebelum fajar.

Rasulullah SAW. bersabda; 
“Allah SWT. menetapkan kewajipan puasa kepada kamu dan disunatkan kepada kamu solat pada malam harinya. Sesiapa berpuasa pada siang hari dan melakukan solat pada malam harinya kerana iman dan mengharapkan keredaan-Nya maka ia kelak bersih dari dosa-dosanya seperti seorang bayi yang dilahirkan ibunya”.

Solat Tarawih boleh dilaksanakan dengan setiap dua rakaat satu salam, sekurang-kurang 4 kali dan disambungkan dengan solat Witir tiga rakaat atau boleh juga dilakukan 2 kali empat rakaat berdasarkan hadis daripada Aisyah yang berkata: 
“Rasulullah SAW tidak pernah mendirikan solat malam melebihi 11 rakaat, baik pada Ramadhan mahupun bulan lainnya, beliau mendirikan empat rakaat yang sangat panjang, kemudian empat rakaat lagi yang panjang, selepas itu solat tiga rakaat.” (Riwayat Bukhari).

TUJUAN
1)Solat Tarawih adalah ibadah untuk menghidupkan malam Ramadan dan mendekatkan diri kepada Allah SWT.
2)Menggunakannya untuk menghafal kembali surah al-Quran.
3)Mengharapkan kerahmatan dan keampunan Allah SWT.
Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa yang melakukan solat malam pada Ramadhan kerana keimanan dan mengharapkan keredaan dan keampunan Allah semata-mata, maka diampunkan segala dosanya yang lalu.”  Riwayat al-Bukhari dan Muslim.

BACAAN SURAH
1)Sebaik-baik surah yang dibaca selepas al-Fatihah pada solat Tarawih ialah satu juzuk daripada al-Quran pada setiap malam seperti kelaziman seseorang yang hafaz al-Quran (al-Hafiz).
2)Kebanyakan orang biasanya adalah dengan membaca surah-surah lazim:

photo : dari Shafiqolbu

3.  Bermula malam ke 16, boleh juga dibaca mulai daripada surah al-Lail pada rakaat pertama sehingga surah al-Masad, iaitu 20 surah bagi 20 rakaat solat Tarawih.
Cara melakukan solat terawih seterusnya boleh didapati di sini. Di samping itu kami juga memaparkan Bacaan Solat Tarawih dalam Rumi kerana masih ramai lagi mereka yang tidak begitu mahir membaca Al-Quran.

BACAAN SOLAT TARAWIH DALAM RUMI

Bacaan sebelum memulakan Solat Terawih


Bilal
SUBHAANAL MALIKIL MA' BUUD
"Maha Suci Tuhan Pemilik (alam) yang disembah (dipatuhi)"

Jemaah
SUBHAANAL MALIKIL MAUJUUD- SUBHAANAL MALIKIL HAI-YILLAZII LAAYANAA- MUWALAA YAMUUTU, WALAA-YAFUU-TU-ABADA, SUBBUU-HUN-QUDDUUSUN, ROBBUNAA-WAROBBUL-MALAA-IKA TIWARRUUH. SUBBAHAA-NALLAHHI-WALHAMDULILLAHHI-WALAA-ILAHA-ILLALLAH-HUWALLAH-HUAKBAR. WALAAHAW-LAWALAA-QUWWATA-ILLAA-BILLAA-HIL-'ALIYYIL-'AZIIM
"Maha Suci Tuhan Pemilik yang disembah, Maha Suci Tuhan Pemilik yang hidup, tidak mati dan tidak hilang selama-lamanya. Maha Suci, Maha Qudus, Tuhan Kami dan Tuhan para malaikat dan roh. Maha Suci Allah dan segala kepujian bagi Allah, tiada tuhan melainkan Allah dan Allah Maha Besar. Tiada satu daya dan upaya melainkan dengan kekuatan Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Agong"

Bilal
ALLAH-HUMMA SOLLI 'ALAA SAYYIDINAA MUHAMMAD
"Ya Allah, limpahkanlah kesejahteraan dan keselamatan atasnya (Muhammad)"

Jemaah
ALLAH-HUMMA-SOLLI-WASALLIM-'ALAIH
"Ya Allah, limpahkanlah kesejahteraan dan keselamatan atasnya (Muhammad)"

Bilal
ALLAH-HUMMA SOLLI 'ALAA SAYYIDINAA
 WAMAULAANAA MUHAMMAD
"Ya Allah, limpahkanlah kesejahteraan kepada junjungan kita dan pemimpin kita Nabi Muhammad"

Jemaah
ALLAH-HUMMA-SOLLI-WASALLIM-'ALAIH
"Ya Allah, limpahkanlah kesejahteraan dan keselamatan atasnya (Muhammad)"

Bilal
ALLAHUMMA SOLLI 'ALAA SAYYIDINAA WANABIYYINAA WAHABIIBINAA WASYAFII'INAA WADZUKH-RINAA-WAMAULAANAA MUHAMMAD
"Ya Allah, karuniailah kesejahteraan atas junjungan kita. Nabi kita, kekasih kita, dan yang mensyafaatkan kita (kelak) dan pertaruhkan kita dan pemimpin kita Nabi Muhammad"

Jemaah
ALLAAHUMMA SOLLI WASALLIM 'ALAIH
"Ya Allah, limpahkanlah kesejahteraan dan keselamatan atasnya (Muhammad)

Bilal
AS-SOLAATUT-TARAAWIIHI-JAMI’AHTU-ROHIMA-KUMULLAAH
"Kerjakanlah shalat Tarawih semoga Allah melimpahkan rahmat kepada kamu sekalian"




Jemaah
AS-SOLAATULA-ILAHAILLALLAH-
LAILA-HAILLALLAHHU-WAHDAHU-LAASYARIIKALAH, LAHULMUL-KUWALAHUL-HAMDU-YUHYI-WAYUMIITU-WAHUWA-'ALAAKULI-
SYAI-IN QODIR

“Solatlah, Tiada tuhan melainkan Allah”
"Tiada Tuhan melainkan Allah; DiaNya Esa, tidak mempunyai sekutu; Dialah yang memiliki segala kerajaan dan segala pujian hanyalah untuk-Nya; Dia yang menghidupkan dan mematikan; Dan Dia berkuasa di atas setiap sesuatu"




Bacaan selepas rakaat ke 2, 6,10,14 dan 18


Bilal
FADL-LAM MINALLAAHI WANI'MAH
"Kemurahan Allah dan Nikmat-Nya"

Jemaah
WAMAGHFIRATAN WARAHMAH, LAA I-LAAHA ILLALLAHU WAHDAHU LAA SYARIIKA LAH, LAHUL MULKU WALAHUL HAMDU YUHYII WAYUMIIT, WAHUWA 'ALAA KULLI SYAI-IN QADIIR

"Dan ampuanan serta rahmatNya semoga dilimpahkan kepada kita, tidak ada Tuhan melainkan Allah, Ia Maha Esa, tiada sekutu bagiNya, bagiNya segala kekuasaan dan bagiNya segala puji, dzat yang menghidupkan dan mematikan, dan Dia atas segala sesuatuNya Maha Kuasa".

Bilal
ALLAH-HUMMA SOLLI 'ALAA SAYYIDINAA
 WAMAULANA MUHAMMAD
"Ya Allah, limpahkanlah kesejahteraan kepada junjungan kita dan pemimpin kita Nabi Muhammad"

Jemaah
ALLAH-HUMMA-SOLLI-WASALLIM-'ALAIH
"Ya Allah, limpahkanlah kesejahteraan dan keselamatan atasnya (Muhammad)"

Bilal
ALLAHUMMA SOLLI 'ALAA SAYYIDINAA WANABIYYINAA WAHABIIBINA WASYAFII'INAA WADZUHRINAA WAMAULAANAA MUHAMMAD
"Ya Allah, karuniailah kesejahteraan atas junjungan kita. Nabi kita, kekasih kita, dan yang mensyafaatkan kita (kelak) dan pertaruhkan kita dan pemimpin kita Nabi Muhammad"

Jemaah
ALLAAHUMMA SOLLI WASALLIM 'ALAIH
"Ya Allah, limpahkanlah kesejahteraan dan keselamatan atasnya (Muhammad)"

Bilal
AL-BADRU MUHAMMAD
"Bulan purnama yang bercahaya, junjungan kami Muhammad"

Jemaah
SHOLLU-'ALAIH
"Kesejahteraan ke atasnya(Muhammad)"




Bacaan selepas rakaat yang ke 4,8,12,16 dan 20

Bilal
SUBHAANAL MALIKIL MA' BUUD
"Maha Suci Tuhan Pemilik (alam) yang disembah (dipatuhi)"

Jemaah
SUBHAANAL MALIKIL MAUJUUD- SUBHAANAL MALIKIL HAI-YILLAZII LAAYANAA- MUWALAA YAMUUTU, WALAA-YAFUU-TU-ABADA, SUBBUU-HUN-QUDDUUSUN, ROBBUNAA-WAROBBUL-MALAA-IKA TIWARRUUH. SUBBAHAA-NALLAHHI-WALHAMDULILLAHHI-WALAA-ILAHA-ILLALLAH-HUWALLAH-HUAKBAR. WALAAHAW-LAWALAA-QUWWATA-ILLAA-BILLAA-HIL-'ALIYYIL-'AZIIM
"Maha Suci Tuhan Pemilik yang disembah, Maha Suci Tuhan Pemilik yang hidup, tidak mati dan tidak hilang selama-lamanya. Maha Suci, Maha Qudus, Tuhan Kami dan Tuhan para malaikat dan roh. Maha Suci Allah dan segala kepujian bagi Allah, tiada tuhan melainkan Allah dan Allah Maha Besar. Tiada satu daya dan upaya melainkan dengan kekuatan Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Agong"

Bilal
ALLAH-HUMMA SOLLI 'ALAA SAYYIDINAA MUHAMMAD
"Ya Allah, limpahkanlah kesejahteraan dan keselamatan atasnya (Muhammad)"

Jemaah
ALLAH-HUMMA-SOLLI-WASALLIM-'ALAIH
"Ya Allah, limpahkanlah kesejahteraan dan keselamatan atasnya (Muhammad)"

Bilal
ALLAH-HUMMA SOLLI 'ALAA SAYYIDINAA
 WAMAULAANAA MUHAMMAD
"Ya Allah, limpahkanlah kesejahteraan kepada junjungan kita dan pemimpin kita Nabi Muhammad"

Jemaah
ALLAH-HUMMA-SOLLI-WASALLIM-'ALAIH
"Ya Allah, limpahkanlah kesejahteraan dan keselamatan atasnya (Muhammad)"

Bilal
ALLAHUMMA SOLLI 'ALAA SAYYIDINAA WANABIYYINAA WAHABIIBINAA WASYAFII'INAA WADZUKH-RINAA-WAMAULAANAA MUHAMMAD
"Ya Allah, karuniailah kesejahteraan atas junjungan kita. Nabi kita, kekasih kita, dan yang mensyafaatkan kita (kelak) dan pertaruhkan kita dan pemimpin kita Nabi Muhammad"

Jemaah
ALLAAHUMMA SOLLI WASALLIM 'ALAIH
"Ya Allah, limpahkanlah kesejahteraan dan keselamatan atasnya (Muhammad)"






IMAM MEMBACA DOA


Bacaan sebelum memulakan rakaat ke enam.

Bilal
AL-BADRUL MUNIIRU SAYYIDINAA MUHAMMAD SHOLLU-'ALAIH
"Bulan purnama yang bercahaya, junjungan kami Muhammad, berselawat kamu ke atasNya"

Jemaah
ALLAAHUMMA SOLLI WASALLIM 'ALAIH
"Ya Allah, limpahkanlah kesejahteraan dan keselamatan atasnya (Muhammad)"



KUNJUNGAN ANAKANDA HELEN MENJELANG RAMADHAN

Setelah begitu lama memendam rindu, akhirnya dapat juga kami bertemu walaupun kunjungan kali ini hanya Helen seorang. Safari tidak dapat datang ke Langkawi bersama isterinya kerana mempunyai urusan penting di Kuala Lumpur. Mereka datang ke Malaysia hanya buat beberapa hari atas urusan kerja. Insyaallah akan berkunjung lagi ke Malaysia dengan lebih lama pada Hari Raya Aidil Adha kelak.

Helen adalah anak angkat kami ketika dia bekerja di Hotel Sheraton tidak lama dahulu. Ketika itu dia belum memeluk agama Islam. Hubungan kami sangat rapat dan penuh kasih sayang. Setelah berkahwin dengan pilihan hatinya, Safari dan memeluk Islam, hubungan kami menjadi bertambah erat. Perkahwinan bukanlah penyebab Helen memeluk Islam. Dia telah mula membaca Al Quran semasa remajanya  di Australia. Ikatan kekeluargaan antara kami hanya menyemarakkan lagi kecintaannya kepada Islam dan akhirnya sempurna sebagai muslimah apabila disunting oleh Safari.

Kehidupannya sebagai saudara baru tidak mendapat tentangan dari ahli keluarga di Australia. Malah mereka tinggal berdekatan dengan ibubapa Helen di Adelaide, Australia.


Seorang yang sangat lemah lembut dan penuh kasih sayang.




Bersama Alyssa ....


Homeschool bersama Helen.....


Ikatan kasih sayang hingga ke syurga....


Photo ini diambil pada sambutan Hari Raya Aidilfitri 2010. Kemeriahan sambutan hari raya bersama Safari dan Helen ada saya muatkan dalam 2010 EID MUBARAK'S MEMORIES.....SO SWEET!!!.


Ketika ini Helen belum lagi memeluk Islam tetapi sudah menjadi ahli keluarga FCU. 
Betapa mesranya Helen mendukung Hafidz yang baru berusia 6 bulan.



Hafidz berusia 2 tahun dalam pangkuan Helen.


Hafidz ketika berusia 2 tahun (2000). Cepatnya masa berlalu dan kini Hafidz sudah berusia 15 tahun. 


Doa kami kepada anakanda Helen sentiasa dihati. Semoga anakanda menjadi hamba Allah yang diredhai dan mencintaiNya melebihi segala cinta. Semoga anakanda suami isteri bahagia dunia dan akhirat. Amin....


Friday, June 13, 2014

BUKU CACATAN DI ANGKAT PADA MALAM NISFU SYAABAN









Alhamdulillah dengan izin Allah jua, kita ditakdirkan sampai juga untuk sama-sama menghayati malam Nisfu Syaaban iaitu jatuh pada 15 Syaaban 1345 Hijrah bersamaan 13 Jun 2014. Secara tepatnya, sebaik sahaja masuk waktu Maghrib pada hari Khamis dan Malam Jumaat ini, kita sudah berada dalam zon Nisfu Syaaban. Rejab sudah berlalu dan kini pertengahan Syaaban mewarnai kehidupan kita. Tidak lama lagi Ramadhan Al Mubarak akan menerima kita sebagai tetamunya. Semoga kita semua dapat meningkatkan kerohanian kita sepanjang tiga bulan yang sangat disebut-sebut oleh junjungan Nabi s.a.w
Sabda Rasulullah SAW: "Sesungguhnya Rejab adalah bulan ALLAH, Sya'ban adalah bulan aku (Rasulullah SAW) dan bulan Ramadhan adalah bulan umatku."

Sememangnya terlalu banyak nikmat kerohanian sepanjang ketiga-tiga bulan ini. Sudah menjadi amalan tetap FCU untuk menghidupkan ketiga-tiga bulan ini dengan berpuasa 3 bulan berturut-turut. Keberkatan dan manisnya nikmat iman dapat dirasai dalam usaha menjadi keluarga yang diredhai Ilahi.

Nisfu Syaaban,adalah hari dimana buku catatan amalan kita selama setahun diangkat ke langit & diganti dgn buku catatan yg baru. Catatan pertama yg akan dicatatkan dibuku yg baru akan bermula sebaik sahaja masuk waktu Maghrib, (15 Syaaban bermula pada 14 haribulan Syaaban sebaik sahaja masuk waktu Solat Maghrib). Pengertian am Nisfu Syaaban dlm bahasa Arab bererti setengah. Nisfu Syaaban bererti setengah bulan Syaaban. Mlm Nisfu Syaaban merupakan mlm yg penuh berkat & rahmat selepas mlm Lailatul Qadar.

Saiyidatina Aisyah r.a. meriwayatkan bahwa Nabi tidak tidur pada malam itu sebagaimana yg tersebut dalam sebuah hadis yg diriwayatkan oleh Imam Al-Baihaqi r.a:



Nabi s.a.w. menggalakkan umatnya untuk bangun malam, berjaga serta beriktikaf sepanjang malam kerana tidak mahu amalan diangkat dalam keadaan tidur atau lalai.

Sabda Rasulullah SAW: “Apabila tiba pada malam Nisfu Syaaban maka berjagalah kamu pada malamnya (melakukan ibadat) dan berpuasa pada siangnya kerana sesungguhnya Allah turun (merahmati hamba-hamba-Nya) pada waktu itu mulai terbenamnya matahari ke langit dunia. Allah SWT berfirman: “Siapa yang memohon keampunan maka aku akan mengampunkannya, siapa yang meminta rezeki, maka aku akan kurniakan kepadanya rezeki, siapa yang ditimpa bala aku akan melepaskannya. Adakah daripada kalangan mereka begini dan adakah daripada kalangan mereka begini (berturutan pertanyaan daripada Allah) sehingga terbit fajar?”     
(Hadis Riwayat Ibnu Majah)

Kelebihan Malam Nisfu Syaaban itu telah disebutkan di dalam hadis sahih daripada Mu’az bin Jabal r.a; Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya Allah  SWT akan memerhatikan hamba-Nya pada malam nisfu Syaaban, maka Allah akan mengampunkan penghuni dunia melainkan dua golongan manusia; musyrik (orang yang menyekutukan Allah SWT) dan musyabin (orang yang saling benci membenci).” 
(HR Ibnu Majah, At-Thabaroni dan Ibnu Hibban)

Pada malam Nisfu Syaaban juga, adalah di antara malam-malam yang dikabulkan doa.

Menurut Imam Asy-Syafie dalam kitabnya al-Umm telah berkata: ‘Telah sampai pada kami bahawa dikatakan: sesungguhnya doa dikabulkan pada lima malam iaitu: pada malam Jumaat, malam Hari Raya Adha, malam Hari Raya Aidil Fitri, malam pertama di bulan Rejab dan malam Nisfu Syaaban.’

Bulan Sya’aban, keagungan malamnya dengan Nisfu Syaaban seperti keagungan Ramadhan dengan Lailatul Qadarnya. Malam Nisfu Syaaban juga dipanggil:

- Lailatul Mubarakah (malam keberkatan),
- Lailatul Baraah (malam pelepasan),
- Lailatul Qismah wal-taqdir (malam pembahagian dan penentuan)
- Lailatul Takfir (malam mengkifaratkan dosa).
- Lailatul Ijabah (malam diperkenankan doa),
- Lailatul Syafaah (malam syafaat)
- Lailatul Idil Malaikah (malam raya malaikat).
- Lailatul Hayat (malam hidup), iaitu malam yang tidak dimatikan apabila seseorang                  menghidupkan malamnya.


TERBUKA PINTU LANGIT

Pada Malam Nisfu Syaaban, pintu langit dan pintu rahmat dibuka dan Allah mengampunkan orang yang tidak mensyirikkannya. Riwayat menyatakan pada malam Nisfu Syaaban akan terbuka segala pintu langit;




TIDAK AKAN DIAMPUNKAN DOSA 
Orang-orang yang tidak diampunkan oleh Allah pada malam nisfu Syaaban ialah mereka yang;

- Menyekutukan Allah dengan sesuatu,
- Tukang sihir dan ahli nujum,
- Derhaka terhadap ibubapa,
- Peminum arak,
- Penzina,
- Pemakan riba,
- Pembuat firnah,
- Suka bermusuhan,
- Menipu dalam perniagaan.
- Memutuskan tali silaturrahim.

Rasulullah SAW bersabda: “Apabila tiba malam pertengahan Syaaban, Allah akan memerhatikan makhluknya dengan pemerhatian yang penuh. Maka Allah akan mengampunkan orang yang beriman, membiarkan orang kafir, meninggalkan orang yang berkhianat dengan kekhianatan mereka hingga mereka berdoa kepada Allah (untuk pengampunan mereka).”

Darpada Mu’az bin Jabal r.a; Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya Allah  SWT akan memerhatikan hamba-Nya pada malam nisfu Syaaban, maka Allah akan mengampunkan penghuni dunia melainkan dua golongan manusia; musyrik (orang yang menyekutukan Allah SWT) dan musyabin (orang yang bermusuhan).” (HR Ibnu Majah, At-Thabaroni dan Ibnu Hibban)

CARA MENGHIDUPKAN MALAM NISFU SYAABAN 
Rasulullah SAW telah bangun pada malam (Nisfu Syaaban), bersolat. Sungguh lama sujudnya sehingga aku fikir beliau telah wafat. Apabila aku melihat demikian aku mencuit ibu jari kaki Baginda SAW dan jari itu   bergerak. Kemudian aku kembali dan  aku dengar Baginda berkata dalam sujudnya, “Ya Allah aku pohonkan kemaafanMu daripada apa yg akan diturunkan, aku pohonkan keredhaanMu daripada kemurkaanMu, aku berlindung kepada Mu daripada Mu. Aku tidak dapat menghitung pujian terhadapaMu seperti kamu memuji diriMu sendiri.”

Apabila baginda mengangkat kepalanya dari sujud dan selesai dari solat, baginda bertanya kepadaku:

“Wahai Aishah, adakah aku telah mengabaikanmu?”
Aku menjawab: “Tidak wahai Rasulullah, tetapi aku sangka engkau telah dicabut nyawa disebabkan lamanya engkau bersujud”.
Baginda pun berkata: “Tahukah engkau apakah malam ini?”
Aku menjawab: “Allah dan RasulNya yang lebih tahu”.

Setelah Baginda selesai solat, Baginda berkata kpd Aisyah r.a.
“Malam ini adalah nmalam Nisfu Syaaban. Sesungguhnya Allah Azzawajjala telah datang kepada hambanya pada malam Nisfu Syaaban dan memberi keampunan kepada mereka yang beristighfar, memberi rahmat ke atas mereka yang memberi rahmat (membuat amal makhruf dan nafi munkar),  melambatkan rahmat dan keampunan terhadap orang-orang yang dengki.”

Sabda Rasulullah bermaksud: “Sesiapa yang menghidupkan malam Nisfu Syaaban dan dua malam raya (Aidilfitri dan Aidiladha), hatinya tidak akan mati pada hari dimatikan hati-hati orang lain.”

Diriwayatkan oleh Al-Dar Qutnu dan Imam Ahmad darpada Syaidah Aisyah;  Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah  SWT turun ke langit dunia pada malam Nisfu Syaaban, maka Dia mengampunkan dosa-dosa hamba-Nya lebih banyak daripada bilangan bulu kambing Bani Kilab (Kabilah arab yang paling banyak kambing).”

Allah SWT memenuhi keampunan dan Rahmat-Nya pada malam ke-15 Syaaban, maka umat Islam digalak

Sesetengah ulama berpendapat, pada malam itulah ditukar dan ditentukan umur dan rezeki umat manusia. Teruskanlah membuat amal kebaikan, kerana selepas 15 Syaaban, maka bermulalah rekod amalan baru bagi setiap hamba.

Janganlah memohon hanya kepada tiga perkara, malah mohonlah apa saja asalkan perkara yang diharuskan. Sebaiknya, mohonlah ditambahkan keimanan dan kecintaan kepada Allah. Hanya iman yang bertambah akan terus subur dan membawa kita ke arah kebenaran.

Semoga dengan doa kita pada Malam Nisfu Syaaban, Allah mengurniakan apa yang kita mohonkan. Firman Allah SWT: “Sesungguhnya Allah menghapus dan menetapkan apa yang Dia kehendaki, dan di sisi-Nya ummul kitab (ibu segala suratan).” (Surah al-Ra‘d , ayat 39)

AMALAN MALAM NISFU SYAABAN


A) Baca Surah Yasin 3 kali:
Setelah selesai solat sunat Ba’diyah Maghrib atau Isyak, bacalah Surah Yasin 3 kali dengan setiap satunya diniatkan memohon:

- Dipanjangkan umur dalam keadaan sihat untuk mentaati Allah.
- Ditetapkan iman dan dijauhkan dari bala bencana.
- Diluaskan rezeki yang halal dan diberkati.

Di negara Arab dan Nusantara, biasanya Setelah selesai solat sunat Ba’diyah Maghrib atau Isyak dibacakan Yasin sebanyak tiga kali pada malam Nisfu Sya’ban setiap satu dengan niat tersendiri.

Perkara ini hampir berlaku ijmak padanya, memandangkan dilakukan oleh para Fuqaha’ zaman berzaman dari dahulu lagi.

Perkara ini tidak dinisbahkan kepada Rasulullah sendiri. Akan tetapi ia boleh dilakukan selagi mana ibadah tersebut tidak bertentang dengan syara’ (samaada dilakukan bersendirian mahupun beramai-ramai itu sekadar satu teknik dakwah). Contohnya, zikir, doa, membaca Al-Quran, membuat kelas ilmu dan sebagainya.

Para ulamak kita di tempat lain (di Mesir, beberapa tempat di Saudi, Yaman, Siria, Nusantara, dan lain-lain) kebanyakannya tidak bersetuju dengan fatwa tersebut (Fatwa Dr Yusof Al Qardhawi yang menolak amalan Yasin 3 kali dan mengatakan ia adalah bid’ah yang diada-adakan). Oleh kerana itulah amalan beramai-ramai pada malam Nisfu Sya’ban ini dilakukan oleh para ULAMA’ zaman berzaman di merata tempat sejak zaman salaf lagi.

Adapun cara menghidupkan Malam Nishfu Sya’baan sebagaimana yang dilakukan sekarang ini tidak berlaku pada zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan zaman para sahabat. Akan tetapi ia berlaku pada zaman tabi’in dari penduduk Syam.

Menyebut al-Qasthalani dalam kitabnya al-Mawahib al-Ladunniyah,
Bahawa para tabi’in daripada penduduk Syam seperti Khalid bin Ma’dan dan Makhul, mereka beribadat dengan bersungguh-sungguh pada Malam Nishfu Sya’baan. Maka dengan perbuatan mereka itu, mengikutlah orang ramai pada membesarkan malam tersebut.

Para tabi’in tersebut menghidupkan Malam Nishfu Sya’baan dengan dua cara:

1) Sebahagian mereka hadir beramai-ramai ke masjid dan berjaga di waktu malam (qiamullail) untuk bersembahyang sunat dengan memakai harum-haruman, bercelak mata dan berpakaian yang terbaik.

2) Sebahagiannya lagi melakukannya dengan cara bersendirian. Mereka menghidupkan malam tersebut dengan beribadat seperti sembahyang sunat dan berdoa dengan cara bersendirian.

Ada pun cara kita sekarang ini menghidupkan Malam Nishfu Sya’baan dengan membaca Al-Quran seperti membaca surah Yaasiin, berzikir dan berdoa dengan berhimpun di masjid-masjid atau rumah-rumah persendirian sama ada secara berjemaah atau perseorangan adalah tidak jauh berbeza dengan apa yang dilakukan oleh para tabi’in itu.

Amalan-amalan ini merupakan teknik yang pelbagai dalam menyampaikan dakwah oleh para ulama silam yang amat pakar dalam menyampaikan dakwah mereka ke seluruh pelusuk dunia. Adapun teknik-teknik amalan yang dilakukan oleh sesetengah pihak bergantung kepada para ulamak yang mengajarkan dan kepada siapa diajarkan. Semuanya adalah dibenarkan selagi mana tidak melanggar syara’. Sama ada hendak solat sunnah, berzikir atau membaca Al-Quran bergantung kepada kemampuan individu.

Perkara-perkara ini tidak patut sama sekali diperselisihkan atau ditentang. Biarlah manusia lain ingin beramal sedayanya tanpa kita sibuk menutup jalan-jalan kebajikan ini. Apapun perkara ini adalah dalam batasan perselisihan yang dibenarkan oleh syara’. Berlapang dadalah jika pihak lain tidak bersetuju dengan kita, selagi mana menjaga akhlak Islam.

Malang sekali jika perkara-perkara besar dalam masyarakat tidak dihiraukan, tetapi kita lebih suka membicarakan adakah boleh melakukan amalan pada malam nisfu Sya’ban atau tidak. Tetapi, kita lebih risau jika digolongkan di kalangan mereka yang menentang apabila perbuatan makruf dilakukan, manakala apabila perbuatan mungkar dilakukan, duduk diam sahaja tidak diendahkan. Na’udzubillah min zalik. Inilah akibatnya jika tidak mempunyai kefahaman jitu dalam ikhtilaf serta ujub dengan diri sendiri dalam ilmu yang dimiliki.


Semoga kita sama-sama dapat menggarap kemuliaan malam Nisfu Sya’ban yang menjelang. Semoga Allah menggolongkan kita di kalangan mereka yang mendapat pengampunan dan rahmat-Nya pada malam tersebut. Amiin.

B. Pada malam Nisfu Syaaban digalak memperbanyakkan beristighfar (memohon ampun) dan taubat dari segala dosa-dosa besar dan kecil serta mohon diampunkan Allah dosa-dosa ibu bapa dan keluarga kita.

“Pada malam pertengahan bulan Syaaban, Allah menyampaikan wahyu kepada malaikat maut setiap orang yang akan dicabut nyawanya pada tahun itu”. (Hadis Diriwayatkan oleh Ad-Dainuri)
 Pada malam Nisfu Syaaban digalak memperbanyakkan beristighfar (memohon ampun) dan taubat dari segala dosa-dosa besar dan kecil serta mohon diampunkan Allah dosa-dosa ibu bapa dan keluarga kita.

C. Solat-solat sunat:
Berhubung dengan persoalan sholat khas Nishfu Sya’baan, maka berlaku khilaf antara ulama kita, ada yang mensabitkannya seperti Hujjatul Islam al-Ghazali dan ada yang memandangnya sebagai bid’ah yang keji. Khilaf berlaku pada pengkhususan sholat yakni memandang adanya satu sholat khusus malam tersebut seperti tarawih atau sholat hari raya. Untuk keluar dari khilaf bagi sesiapa yang hendak bersholat, maka lakukanlah sholat-sholat sunnat seperti sunat Awwabin (di antara waktu Maghrib dan Isya’), sembahyang tahajjud, akhirnya sembahyang witir atau sembahyang sunat muthlaq . Sembahyang sunat muthlaq ini boleh dikerjakan pada bila-bila masa sahaja sama ada pada Malam Nishfu Sya’baan atau pada malam-malam yang lain.



Nabi SAW bersabda: “Lakukanlah amalan setakat yang kamu terdaya. Sesungguhnya Allah tidak jemu sehinggalah kamu semua jemu.” Apa yang disukai oleh Rasulullah SAW adalah solat (sunat) yang sentiasa dibuat sekalipun sedikit dan Baginda SAW apabila mendirikan solat, maka Baginda SAW sentiasa berterusan di dalam berbuat demikian.” (Diriwayatkan oleh imam Bukhari r.a. dan imam Muslim r.a.)

D. Membaca Al-Quran dan memperbanyakkan sedekah

Maka, sewajarnya kita melakukan amalan-amalan yang soleh pada malam berkenaan dan mengelakkan apa yang Allah benci, mudah-mudahan kita semua diampunkan.

Oleh itu, amatlah baik bagi kita sebagai umat Islam memperbanyakkan amalan, selain menjadi satu medan latihan rohani ke arah mempersiapkan diri menyambut kedatangan bulan Ramadhan.

Sumber:
http://halaqah.net/v10/index.php?topic=18265.0
http://www.iluvislam.com/tazkirah/dakwah/6167-beribadah-a-membaca-yasin-3-kali-di-malam-nisfu-syaban.html

Wednesday, May 28, 2014

PERISTIWA ISRAK MIKRAJ




Firman Allah S. W. T. : "Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al-Masjidil Haram ke Al-Masjidil Aqsa yang telah kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda kebesaran Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat."
(Surah Al-Israa': Ayat 1)


Israk Mikraj adalah satu peristiwa besar dalam sejarah hidup Rasululah dan dalam sejarah umat Islam. Peristiwa Israk dan Mikraj ini didahului dengan beberapa peristiwa yang mendukacitakan Rasulullah saw. Antaranya ialah kematian bapa saudara Baginda, Abu Talib dan kewafatan isteri Baginda yang tercinta iaitu Saiyidatina Khadijah rha. Begitu juga peristiwa penolakan kaum Taif terhadap dakwah Baginda saw. Maka peristiwa Israk dan Mikraj ini dirumuskan sebagai kemuliaan dan hiburan istimewa dari Allah swt kepada kekasih-Nya.


RINGKASAN PERISTIWA ISRAK DAN MIKRAJ

Sebelum berlakunya Israk dan Mikraj Rasulullah SAW mengalami pembedahan dada/perut oleh malaikat. Hati Baginda SAW dicuci dengan air zamzam, dibuang ketul hitam ('alaqah) iaitu tempat syaitan membisikkan was-wasnya. Kemudian dituangkan hikmat, ilmu dan iman ke dalam dada Rasulullah SAW. Setelah itu, dadanya dijahit dan dimeterikan dengan "khatimin nubuwwah". Selesai pembedahan, didatangkan binatang bernama Buraq untuk ditunggangi oleh Rasulullah dalam perjalanan luar biasa yang dinamakan "Israk" itu.

Semasa Israk (Perjalanan dari Masjidil Haram ke Masjidil-Aqsa)

Sepanjang perjalanan (Israk) itu, Rasulullah SAW diiringi (ditemani) oleh malaikat Jibrail dan Israfil. Tiba di tempat-tempat tertentu (tempat-tempat yang mulia dan bersejarah), Rasulullah telah diarah oleh Jibrail supaya berhenti dan bersembahyang sebanyak 2 rakaat. Antara tempat-tempat berkenaan ialah:

Negeri Thaibah (Madinah), tempat di mana Rasulullah akan melakukan hijrah.
Bukit Tursina, iaitu tempat Nabi Musa AS menerima wahyu daripada Allah.
Baitul-Laham (tempat Nabi Isa AS dilahirkan)

Dalam perjalanan itu juga baginda Rasulullah SAW menghadapi gangguan jin 'Afrit dengan api jamung dan dapat menyaksikan peristiwa-peristiwa simbolik yang amat ajaib.

Peristiwa-peristiwa tersebut adalah seperti berikut:
1) Kaum yang sedang bertanam dan terus menuai hasil tanaman mereka. Apabila dituai, hasil (buah) yang baru keluar semula seolah-olah belum lagi dituai. Hal ini berlaku berulang2. Rasulullah SAW diberitahu oleh Jibrail: Itulah kaum yang berjihad "Fisabilillah" yang digandakan pahala kebajikan sebanyak 700 kali ganda bahkan sehingga gandaan yang lebih banyak.

2) Tempat yang berbau harum. Rasulullah SAW diberitahu oleh Jibrail: Itulah bau kubur Masitah (tukang sisir rambut anak Fir'aun) bersama suaminya dan anak-anaknya (termasuk bayi yang dapat bercakap untuk menguatkan iman ibunya) yang dibunuh oleh Fir'aun kerana tetap teguh beriman kepada Allah (tak mahu mengakui Fir'aun sebagai Tuhan).

3) Sekumpulan orang yang sedang memecahkan kepala mereka. Setiap kali dipecahkan, kepala mereka sembuh kembali, lalu dipecahkan pula. Demikian dilakukan berkali-kali. Jibrail memberitahu Rasulullah: Itulah orang yang berat kepala mereka untuk sujud (solat).

4) Sekumpulan orang yang hanya menutup kemaluan mereka (qubul dan dubur) dengan secebis kain. Mereka dihalau seperti binatang ternakan. Mereka makan bara api dan batu dari neraka Jahannam. Kata Jibrail: Itulah orang yang tidak mengeluarkan zakat harta mereka.

5) Satu kaum, lelaki dan perempuan, yang memakan daging mentah yang busuk sedangkan daging masak ada di sisi mereka. Kata Jibrail: Itulah lelaki dan perempuan yang melakukan zina sedangkan lelaki dan perempuan itu masing-masing mempunyai isteri/suami.

6) Lelaki yang berenang dalam sungai darah dan dilontarkan batu. Kata Jibrail: Itulah orang yang makan riba.

7) Lelaki yang menghimpun seberkas kayu dan dia tak terdaya memikulnya, tapi ditambah lagi kayu yang lain. Kata Jibrail: Itulah orang tak dapat menunaikan amanah tetapi masih menerima amanah yang lain.

8) Satu kaum yang sedang menggunting lidah dan bibir mereka dengan penggunting besi berkali2. Setiap kali digunting, lidah dan bibir mereka kembali seperti biasa. Kata Jibrail: Itulah orang yang membuat fitnah dan mengatakan sesuatu yang dia sendiri tidak melakukannya.

9) Kaum yang mencakar muka dan dada mereka dengan kuku tembaga mereka. Kata Jibrail: Itulah orang yang memakan daging manusia (mengumpat) dan menjatuhkan maruah (mencela, menghinakan) orang.

10) Seekor lembu jantan yang besar keluar dari lubang yang sempit. Tak dapat dimasukinya semula lubang itu. Kata Jibrail: Itulah orang yang bercakap besar (Takabbur). Kemudian menyesal, tapi sudah terlambat.

11) Seorang perempuan dengan dulang yang penuh dengan pelbagai hiasan. Rasulullah tidak mempedulikannya. Kata Jibrail: Itulah dunia. Jika Rasulullah memberi perhatian kepadanya, nescaya umat Islam akan mengutamakan dunia daripada akhirat.

12) Seorang perempuan tua duduk di tengah jalan dan menyuruh Rasulullah berhenti. Rasulullah SAW tidak menghiraukannya. Kata Jibrail: Itulah orang yang mensia2kan umurnya sampai ke tua.
Seorang perempuan bongkok 3 menahan Rasulullah untuk bertanyakan sesuatu. Kata Jibrail: Itulah gambaran umur dunia yang sangat tua dan menanti saat hari kiamat.

Setibanya di masjid Al-Aqsa, Rasulullah turun dari Buraq. Kemudian Baginda masuk ke dalam masjid dan mengimamkan solat 2 rakaat dengan segala anbia dan mursalin menjadi makmum.

Rasulullah SAW terasa dahaga lalu dibawa Jibrail 2 bejana yang berisi arak dan susu. Rasulullah SAW memilih susu lalu diminumnya. Kata Jibrail: Baginda membuat pilihan yang betul. Jika arak itu dipilih, nescaya ramai umat baginda akan menjadi sesat.


NAIK KE HADRATUL-QUDUS MENEMUI ALLAH SWT

Didatangkan Mikraj (tangga) yang indah dari syurga. Rasulullah SAW dan Jibrail naik ke atas tangga pertama lalu terangkat ke pintu langit dunia (pintu Hafzhah).

Langit Pertama:
Rasulullah SAW dan Jibrail masuk ke langit pertama, lalu berjumpa dengan Nabi Adam AS. Kemudian dapat melihat orang2 yang makan riba dan harta anak yatim dan melihat orang berzina yang rupa dan kelakuan mereka sangat hodoh dan buruk. Penzina lelaki bergantung pada susu penzina perempuan.

Langit Kedua:
Nabi SAW dan Jibrail naik tangga langit yang kedua, lalu masuk dan bertemu dengan Nabi Isa AS dan Nabi Yahya AS.

Langit Ketiga:
Naik langit ketiga. Bertemu dengan Nabi Yusuf AS.

Langit Keempat:
Naik tangga langit keempat. Bertemu dengan Nabi Idris AS.

Langit Kelima:
Naik tangga langit kelima. Bertemu dengan Nabi Harun AS yang dikelilingi oleh kaumnya Bani Israil.

Langit Keenam:
Naik tangga langit keenam. Bertemu dengan Nabi2. Seterusnya dengan Nabi Musa AS. Rasulullah mengangkat kepala (disuruh oleh Jibrail) lalu dapat melihat umat baginda sendiri yang ramai, termasuk 70,000 orang yang masuk syurga tanpa hisab.

Langit Ketujuh: 
Naik tangga langit ketujuh dan masuk langit ketujuh lalu bertemu denan Nabi Ibrahim Khalilullah yang sedang bersandar di Baitul-Makmur dihadapi oleh beberapa kaumnya. Kepada Rasulullah SAW, Nabi Ibrahim AS bersabda, "Engkau akan berjumpa dengan Allah pada malam ini. Umatmu adalah akhir umat dan terlalu dhaif, maka berdoalah untuk umatmu.

Suruhlah umatmu menanam tanaman syurga iaitu La Haula Wala Quwwata Illa Billah. Mengikut riwayat lain, Nabi Ibrahim AS bersabda, "Sampaikan salamku kepada umatmu dan beritahu mereka, syurga itu baik tanahnya, tawar airnya dan tanamannya ialah 5 kalimah, iaitu Subhanallah, Wal-Hamdulillah, Wa La Ilaha Illallah Allahu Akbar dan Wa La Haula  Wa La Quwwata Illa Billahil - 'Aliyyil-'Azhim. Bagi orang yang membaca setiap kalimah ini akan ditanamkan sepohon pokok dalam syurga".

Setelah melihat beberapa peristiwa lain yang ajaib, Rasulullah dan Jibrail masuk ke dalam Baitul-Makmur dan bersembahyang (Baitul-Makmur terletak betul-betul di atas Baitullah di Mekah).

Langit Kelapan: 
Di sinilah disebut "al-Kursi" yang berbetulan dengan dahan pokok Sidratul-Muntaha. Rasulullah SAW menyaksikan pelbagai keajaiban pada pokok itu: Sungai air yang tak berubah, sungai susu, sungai arak dan sungai madu lebah. Buah, daun-daun, batang dan dahannya berubah-ubah warna dan bertukar menjadi pemata-permata yang indah. Unggas-unggas emas berterbangan. Semua keindahan itu tidak terperi oleh manusia. Baginda Rasulullah SAW dapat menyaksikan pula sungai Al-Kautsar yang terus masuk ke syurga. Seterusnya baginda masuk ke syurga dan melihat neraka berserta Malik penunggunya.

Tangga Kesembilan:
Di sini berbetulan dengan pucuk pokok Sidratul-Muntaha. Rasulullah SAW masuk di dalam nur dan naik ke Mustawa dan Sharirul-Aqlam. Baginda dapat melihat seorang lelaki yang ghaib di dalam nur' Arasy, iaitu lelaki di dunia yang lidahnya sering basah berzikir, hatinya tertumpu penuh kepada masjid dan tidak memaki ibu bapanya.

Tangga Kesepuluh:
Baginda Rasulullah sampai di Hadhratul-Qudus dan Hadhrat Rabbul-Arbab lalu dapat menyaksikan Allah SWT dengan mata kepalanya, lantas sujud. Kemudian berlakulah dialog antara Allah dan Muhammad, Rasul-Nya:

Allah SWT: Ya Muhammad.

Rasulullah: Labbaika.

Allah SWT: Angkatlah kepalamu dan bermohonlah, Kami perkenankan.

Rasulullah: Ya, Rabb. Engkau telah ambil Ibrahim sebagai Khalil dan Engkau berikan dia kerajaan yang besar. Engkau berkata2 dengan Musa. Engkau berikan Dawud kerajaan yang besar dan dapat melembutkan besi. Engkau kurniakan kerajaan kepada Sulaiman yang tidak Engkau kurniakan kepada sesiapa pun dan memudahkan Sulaiman menguasai jin, manusia, syaitan dan angin. Engkau ajarkan Isa Taurat dan Injil. Dengan izin-Mu, dia dapat menyembuhkan orang buta, orang sufaq dan menghidupkan orang mati. Engkau lindungi dia daibunya daripada syaitan.

Allah SWT:
Aku ambilmu sebagai kekasih. Aku perkenankanmu sebagai penyampai berita gembira dan amaran kepada umatmu. Aku buka dadamu dan buangkan dosamu. Aku jadikan umatmu sebaik2 umat. Aku beri keutamaan dan keistimewaan kepadamu pada hari kiamat. Aku kurniakan 7 ayat (surah Al-Fatihah) yang tidak aku kurniakan kepada sesiapa sebelummu. Aku berikanmu ayat2 di akhir surah al-Baqarah sebagai satu perbendaharaan di bawah 'Arasy. Aku berikan habuan daripada kelebihan Islam, hijrah, sedekah dan amar makruf dan nahi munkar. Aku kurniakanmu panji2 Liwa-ul-hamd, maka Adam dan semua yang lainnya di bawah panji2mu. Dan Aku fardukan atasmu dan umatmu 50 (waktu) sembahyang.

Selesai munajat, Rasulullah SAW di bawa menemui Nabi Ibrahim AS kemudian Nabi Musa AS yang kemudiannya menyuruh Rasulullah SAW merayu kepada Allah SWT agar diberi keringanan mengurangkan jumlah waktu sembahyang itu. Selepas 9 kali merayu, (setiap kali dikurangkan 5 waktu), akhirnya Allah perkenan memfardukan sembahyang 5 waktu sehari semalam dengan mengekalkan nilainya sebanyak 50 waktu juga.

BANTAHAN ORANG QURAISY
Sekembali dari Israk dan Mikraj, Nabi Muhamad telah diragui dan ditertawakan oleh masyarakat Quraisy terutama pemimpinnya Abu Jahal dan Abu Lahab. Bagi Abu Jahal, inilah bukti Nabi Muhamad seorang yang gila dan ahli sihir kerana mana mungkin pergi ke Palestin hanya semalaman dan menjelang subuh sudah sampai di Mekah semula. Abu Jahal mempersendakan Rasulullah di Hijir Ismail di hadapan komuniti Bani Kaab bin Luay.

Namun Abu Bakar adalah orang pertama yang percaya dengan cerita itu kerana baginya Muhamad adalah seorang al Amin. Abu Bakar sentiasa membenarkan khbar langit yang Rasulullah bawa. Aisyah mencatatkan ada orang Islam yang murtad selepas peristikwa itu.

Setelah dicabar oleh Bani Kaab bin Luay, Nabi menceritakan keadaan Masjidil Aqsa hingga hampir keliru. Mujurlah saat itu Allah mendatangkan Masjid Aqsa dan diletakkan berdekatan rumah Uqail. Maka, mudahlah Nabi menceritakan masjid itu. Salah seorang dari mereka mengakui kebenaran gambaran itu kerana pernah pergi ke Masjidil Aqsa.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...