TRANSLATE THE BLOG TO YOUR LANGUAGE
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
HAFIDZ YOUNG SCIENTIST

I am Hafidz, the young scientist.This blog is about my exciting homeschooling journey.It will remains as my sweet memories forever. Glad to share the special moments with you !!!


Tuesday, November 22, 2016

INTERNATIONAL CUISINE: VIETMAMESE CARAMELIZED FISH (Ca Kho To)


IKAN GOLOK AWAK
Inilah kali pertama melihat ikan golok awak. Memang besar dan beratnya 4 kilo lebih. Yang paling menarik ialah bentuk kepalanya yang seakan akan bentuk ikan flower horn. Patutlah namanya golok awak kerana memang ada seiras bentuk sebilah golok. Isinya juga sedap dan enak








CA KHO TO 
Setelah dipotong potong isinya, saya membahagikan kepada dua jenis masakan. Hari ini saya akan memasak satu hidangan international yang berasal dari Vietnam. Ca Kho To yang bererti caramelized fish adalah satu hidangan yang sangat terkenal di Vietnam. Sebenarnya masakan ini khas untuk ikan jenis cat fish. Oleh kerana agak sukar untuk dapatkan ikan jenis ini di Langkawi, saya cuba dengan ikan golok awak. Sememangnya sedap sekali... Melalui pembacaan saya, Ca Kho To memang terkenal dan digemari oleh warga barat hingga menjadi satu hidangan di restoran-restoran besar di bandar Perancis. Ini membuat saya  teruja dan mula mempelajari cara memasaknya di internet. Terdapat banyak resepi yang agak berbeza dari segi pengolahan cara memasaknya. Asalnya ikan ini direbus dengan air gula hingga kering dan menghasilkan ikan yang berkilat air gula diluar dan lembut di dalam. Oleh kerana selera keluarga saya lebih kepada ikan yang garing sedikit, saya olah resepinya kepada goreng separa masak dan ternyata sekali ahli keluarga tersayang sudah jatuh cinta dengan kelazatan Ca Kho To.


Bahan Utama:
12 keping ikan (Ikan tongkol, ikan pisang dan apa saja jenis ikan yang boleh dipotong jadi kepingan)


Bahan Perap Awal:
2 biji limau nipis (bagi yang tidak menggemari rasa masam pada ikan, boleh kurangkan)
2 sudu besar serbuk lada hitam
1/2 sudu teh garam (garam yang sedikit ini hanya untuk melemakkan rasa ikan saja. Jangan sesekali memasinkan ikan dengan garam)


Mixed everything well and put aside. The thrilled of this cuisine is in the next step. 


Bahan Perap Kedua:
5 bawang besar
1/2 labu bawang putih
1/2 cawan sos ikan
1/2 cawan minyak masak
2 sudu besar gula putih
Segenggam cili api merah dan hijau




Dadukan bawang besar dan putih. Cili api dipotong pendek-pendek



Masukkan minyak dan gula kedalam kuali. Masakkan dengan 
api sederhana. Sentiasa kacau minyak dan gula hingga gula
berubah menjadi warna perang  muda. Actually I love this  part. It is quite 
trilled for me while waiting for the right moment to put chopped ingredients
to the brown larva. Don't ever leave the stove while doing this process or you will 
end up everything in the dustbin. Pasti regret dan kena buat yang lain. 
The burnt larva is very bitter. 


The moment of truth! As you put the chopped things in the larva, quickly pour the fish 
source to stabilize the mixture. Kalau lambat sikit...gula mula berketul dengan bawang. Walaubagaimana pun sos ikan itu akan meleraikan semua. Bila bawang sudah berbau harum dan warna keperang perangan, tutup api dapur dan sejukkan,


Masukkan bahan di atas yang sudah sejuk ke dalam dulang ikan yang telah diperap dengan limau nipis, lada hitam dan sedikit garam. Gaul rata-rata dan pastikan rasa masin ikan sudah 
mencukupi. Sekiranya rasa masin kurang, tambahkan lagi sos ikan. 
Pada saat ini kita tidak mahu ikan itu rasa manis lagi. Rasa manis ikan akan 
bertambah setelah kita sira dengan gula merah kemudian nanti. 
Kepingan ikan ini diperap lagi selama 1 jam atau lebih. 
Seeloknya satu malam dalam peti ais.


Panaskan sedikit minyak ke dalam kuali dengan api sederhana. Apabila cukup panas, 
masukkan kepingan ikan. Pastikan kepingan ikan itu bersih dari bahan 
perapannya terlebih dahulu sebelum digoreng. Cara goreng begini tidak memerlukan
minyak yang banyak dan api yang besar. Perlahan-lahan ikan itu masak namun tidak 
pula garing. Sebaik sahaja warna ikan kelihatan seperti di atas, angkat dan 
toskan minyaknya.



Bahan Goreng:
15 ulas bawang merah
1/2 labu bawang putih
Minyak untuk menggoreng
1 cawan air
3/4 cawan gula merah


Mayang kedua dua bawang ini dan masukkan ke dalam 
bekas yang berlainan.


Goreng bawang putih dulu hingga garing keemasan dan warna
coklat. Rasa bawang yang terlalu garing adalah pahit dan akan 
merosakkan rasa lazat masakan inil


Proses yang sama dilakukan pada bawang merah yang telah 
dimayang. Juga perlu dijaga agar bawang tidak terlalu 
garing kerana ia akan berasa pahit.


Panskan air dan gula melaka. Apabila gula melaka sudah hancur, tapis terlebih 
dahulu kerana bimbang ada pasir atau bahan asing dalam gula melaka. Teruskan proses
ini sehingga air gula mula pekat. Perlahankan api dapur.


Masukkan ikan yang digoreng tadi kedalam kuali yang  berisai air gula pekat. Pastikan kedua-dua belah ikan diselaputi air gula hingga warnanya keperang-perangan dan berkilat. Oleh kerana kepingan ikan saya bayak dan ruang dalam kuali terhad, saya ulangi proses ini sekali lagi hingga semua ikan telah berjaya mandi air gula melaka yang pekat.



Hmm....warna dan bau ikan ini pasti menggamit selera kita. Jangan gatal-gatal tangan pula mencubit isi ikan ini kerana masih ada proses yang belum selesai. Tak habis makeup lagi lah....tapi dah cun melecun. Pada pertama kali mencuba resepi ini, hati saya terdetik juga kerana bimbang ikan ini tak lalu untuk dijadikan lauk kalau sudah manis disira. Memang pun namanya dah menceritakan segalanya iaitu caramelized fish. Bagaimana kalau big boss tak lalu dan anak-anak complaint manis macam sira pisang. Alahai....resepi baru tentu kita tak tahu rasanya. It's worth trying right? 



Setelah habis semua ikan disira, masukkan semua sisa-sisa yang masih banyak dalam bekas perapan ikan tadi kedalam kuali air gula merah yang masih panas. Masukkan gorengan bawang putih dan bawang merah serta lebihan minyak didalam kuali menggoreng tadi ke dalam kuali air gula pekat. Gaul rata-rata dengan api yang kecil sahaja. Masukkan kesemua kepingan ikan yang sudah disira tadi kedalam kuali dan balik-balikkan hingga sebati segala bahan. Hati-hati dengan ikan supaya tidak patah atau terkeluar isinya.


Bahan Hiasan:
Daun bawang dipotong  1 inci panjang
2 cili besar merah dimayang nipis.


Rasa masam limau nipis membangkitkan kelazatan ikan yang rasa manis dan masin. Manisnya bukan sebarang manis kerana sudah lalui proses caramelized dan masin juga bukan sebarang masin..tapi masin sos ikan yang menyengat selera. Bak kata orang...masam manis masin yang berpuaka. Sekali rasa pasti nak lagi. Permintaan anak-anak terhadap hidangan ini juga sangat kerap. Bahan masakan yang diperlukan juga murah sahaja, 



Kali ini saya gandingkan Ca Kho To dengan masakan Malaysia iaitu kangkong goreng belacan. 


Ca Kho To, kangkong goreng belacan, sambal cili api terangkat dan sepinggan nasi. Heaven...




Thursday, September 22, 2016

ADELYN AND HER "MAMA"



Keletah Si comel Adelyn ini memang mencuit hati. Pelajar kami yang 
paling kecil ini sentiasa ada cerita yang akan membuat kami 
ketawa dan terhibur.



Adelyn memiliki doll mainan Barnie ini sejak dia baby lagi. Doll ini di paggilnya "mama"
 sebaik saja dia boleh bercakap. Entah kenapa dia memanggil doll ini "mama". Mungkin
panggilan ini dekat dengan gelaran yang dipanggil pada ibunya iaitu "mummy".
Kehilir dan kehulu...inilah yang dia usung siang dan malam. Waktu homeschool
pun dia akan bawa "mama" bersamanya untuk belajar. Memanglah
"mama" tak boleh berjalan jadi dia masukkan saja "mama"
ke dalam beg sekolahnya.



Adelyn berlagak sebagai guru dan "mama" pula anak muridnya. Dia nak ajar "mama" 
melukis hari ini.



Adelyn meletakkan "mama" dalam posisi yang dapat melihat apa yang dia tengah lukis. 




Entah macammana si "mama" itu terperosok sedikit dalam beg sekolahnya. Jadi Adelyn
ingatkan "mama" merajuklah tu.."Why mama...are boring? Why do you look so sad.."



Adelyn menepuk-nepuk kepala "mama". Kononnya memujuk si "mama"agar tidak
merajuk. Inilah antara aksi yang dia belajar dari situasi dirinya sendiri. Kalau
dia merajuk...Afiq sering memujuknya dengan menepuk dan mengusap kepalanya.
Memang berkesan dan menjadi fahamannya untuk memujuk
si "mama" agar terus mahu belajar dengannya.



 "Okey mama...smile please. Be happy...." Adelyn memujuk "mama" dengan kata-kata
manisnya. Si mama Barnie ni memang sentiasa smile je..Tak pernah
tunjuk muka masam pun.



"Now I let you hold the pencil...I know you love to draw something on the paper" Adelyn
memangku si mama dengan penuh kasih sayang seorang guru pada muridnya.
Inilah pembelajaran yang dia perolehi dari aksi orang sekelilingnya apabila
dia merajuk masa belajar dalam kelas kami.



Oleh kerana Adelyn masih merasa si mama ini tak happy lagi walaupun dah dipangku...
maka dia pun keluarkan biskut bekalannya untuk dikongsi dengan si mama. Adelyn
memang suka makan jadi dia pun sangka si mama ini juga suka makan sepertinya
dan akan terhibur nanti.


"
Aduhai...si mama yang tak tahu apa-apa itu pun disuapnya biskut kegemarannya. 
Memang Adelyn ini seorang kanak-kanak yang penuh dengan kasih sayang. 
Bagaimana kita mendidik anak-anak kita...begitulah dia akan 
persembahkan pada dunia.



"Mama said that she want to sleep. She was tired of learning. Please don't disturb her".
Dengan riak muka yang agak tegas dia zipkan begnya.




Di samping "mama",  Adelyn juga ada pet kesayangan. "Mieow" adalah nama yang
diberi oleh Adelyn kepada kucing kelabu ini. "Mieow" sering menemani Adelyn
waktu belajar dan bermain.




Memang Adelyn pandai memujuk "Mieow" sama seperti dia memujuk si mama.
Diusap-usapnya kucing kesayangan itu agar terus berada di sisi.




Nampaknya "Mioew" tak begitu berminat untuk jadi anak murid Adelyn. Melukis...melukis
dan melukis...inilah kegemaran Adelyn.



Melukis lagi....Hey si comel...lukis apa tu...



Dengan penuh semangat Adelyn menerangkan apa yang dia tengah lukis.


Tiba-tiba tunjuk malu pula...







Selain melukis, Adelyn juga suka bermain piano.



Alahai.....gebunya baby ni..



Kegemarannya ialah bermain dalam selimut....



 Memang bersemangat Adelyn masa baby....Alhamdulillah.






Thursday, August 18, 2016

ONE OF OUR CLASSES TO REMEMBER


Seperti biasa kelas akan bermula selepas para pelajar mandi, makan pagi dan menyiapkan kerja harian waktu pagi. Kerja harian pagi bagi Afiqah ialah mengemas ruang tamu, membasuh pinggan mangkuk, membasuh baju dan menjemur baju. Manakala kerja harian bagi Afiq pula ialah mengemas bilik tidur dan menyusun pinggan mangkuk, periuk dan peralatan dapur yang telah dibasuh oleh Afiqah. Mereka akan mengulangi rutin kerja ini pada waktu tengahari dan sebelum maghrib. Ini bermakna mereka membuat kerja harian mereka tiga kali sehari. Kami mulakan rutin ini seawal mereka sudah mula boleh bekerja. Pada peringkat awalnya memang sangat perit. Berkali kali disuruh baru mereka buat dan kerjanya tidak sempurna. Memang memerlukan kesabaran yang tinggi dalam mendisiplinkan anak-anak kecil dan melatih mereka untuk melakukan kerja rumah. Namun begitu, hasilnya memang berbaloi. Apabila mereka sudah terlatih, kita juga yang senang.


Saban waktu pelajar kami belajar di ruang depan piano. Mereka gemar menyusun atur meja dan kerusi mengikut cita rasa mereka. Apabila pembelajaran mereka memerlukan komputer seperti membuat latihan IXL dan sebagainya, mereka akan berpindah ke ruang komputer. Adakalanya kami belajar di dapur dan di taman. Seringkali juga kami akan belajar di tepi laut yang terbentang luas di bahagian belakang rumah. Sememangnya kami tidak mempunyai bilik khas untuk homeschool kerana anak-anak akan rasa jemu. Pembelajaran secara santai memang 
berkesan buat homeschool kami. 



Menghafal dan menulis kembali Al quran adalah antara pelajaran yang paling
disukai oleh Afiqah. 



Kami melanggan IXL secara tahunan sejak Afiqah sudah mula boleh membaca iaitu pada umur 5 tahun. Ianya satu program yang membolehkan para pelajar kami belajar sendiri dan kami hanya memantau apabila mereka tidak tahu. Memang fun buat kanak-kanak kerana IXL sangat ringkas dan merangkumi bayak aspek pembelajaran. Mereka juga memberi anugerah berbentuk medal dan sijil pencapaian yang akan dipapar di screen komputer. Kanak-kanak akan terasa teruja dan akan terus berusaha untuk mendapat sebanyak mana sijil penghargaan dan sekali gus menghabiskan semua soalan yang ada. Mereka boleh saja mengulangi mana-mana latihan dan latihan yang disediakan boleh dikongsi oleh sebanyak mana pelajar.



Lihat..siapa yang datang join kelas Afiq dan Afiqah? Alyssa yang baru sudah mandi dan makan pagi mula memilih tempatnya. Sememangnya kami tidak menghalang penggunaan komputer buat pelajar kami tetapi hanya untuk belajar sahaja. Setiap mereka kami sediakan satu laptop bersaiz sederhana agar mereka tidak perlu berebut bila tiba kelas yang perlu menggunakan komputer. Biasanya kelas yang menggunakan komputer hanya berlangsung selama satu jam sahaja sehari. Selebihnya mereka akan berada dimeja tulis mereka untuk menghabiskan jadual pembelajaran harian mereka.


Baju Alyssa warna pink dan warna komputer Alyssa juga pink. Inilah warna kegemaran Alyssa. Sebenarnya warna pink juga adalah warna kegemaran Afiqah. Adelyn masih tidak pandai memilih warna lagi dan terima saja apa yang kita berikan padanya. Mungkin Adelyn tidak memilih warna pink tetapi ungu seperi Afiq. Ini adalah kerana Adelyn sangat rapat dengan Afiq dan sering meniru apa sahaja yang Afiq lakukan. Memang banyak program buat kanak-kanak dalam internet. Walaupun Alyssa yang baru berumur 4 tahun dan masih tidak boleh membaca tetapi dia mampu menyiapkan task yang disediakan tanpa bantuan kita. Ini adalah kerana program tersebut sangat mesrakanak-kanak. Setiap tulisan akan diikuti dengan suara. Jadi Alyssa yang telah didedahkan dengan bahasa Inggeris sejak bayi dapat memahami apa yang ditanya oleh soalan tersebut.

Kami memang ambil pendekatan mengenalkan bahasa Inggeris dahulu hingga mereka benar-benar fasih dan dapat bercakap dengan slang yang betul. Apabila lidah mereka sudah sebati, lontaran suara bahasa Inggeris mereka memang tidak seperti slang ala Malaysia atau Cina atau Tamil. Memang susah untuk dapat slang yang betul dan kita yang sudah dewasa inipun...terpaksa berlatih hingga tergeliat lidah untuk mendapat slang atau lontaran suara bahasa Inggeris yang betul. Kami mengambil pendekatan American slang kerana ianya kedengaran agak santai. Adakah kami menganaktirikan bahasa Melayu? Sesekali tidak !!!

Memang kedengaran dan kelihatan seperti itu tetapi inilah taktik pembelajaran bahasa seumur hidup yang kami pilih dan memang berkesan buat pelajar kami. Mereka adalah anak jati Malaysia dan juga berbangsa Melayu pure. Mereka tinggal di Malaysia dan orang di sekeliling mereka semuanya bercakap melayu. Otak mereka merakam segala percakapan di sekeliling mereka. Kemelayuan mereka tidak mungkin hilang dan akan bertatah dalam diri mereka bila tiba masanya.

Afiqah sudah dapat menguasai bahasa Inggeris dengan baik dari segi percakapan, penulisan dan pembacaan. Di saat inilah kami mula menyuntik pembelajaran Bahasa dan seperti yang saya katakan tadi..otaknya sudah merakam segala percakapan orang sekelilingnya dan proses pembelajaran berlaku dengan pantas sekali. Seolah-olah kita hanya mencetuskan apinya dan api pembelajaran itu membakar dengan marak sekali. Inilah yang dikatakan pembelajaran seumur hidup. Mereka masih peringkat kanak-kanak dan mereka punya banyak masa untuk terus mengisi diri mereka dengan berbagai jenis bahasa. Sekarang ini Afiqah sudah berjinak-jinak dengan bahasa Jepun. Dia terasa teruja apabila melihat Hafidz sudah agak fasih berbahasa Russia. Hafidz sangat berminat dengan astronomi dan Russia adalah negara ulung dalam menguasai angkasa lepas. Minatnya ini mendorong untuk dia mendalami bahasa Rusia dan bercita-cita untuk menjejakkan kaki ke bumi Rusia kelak. Manakala Afiqah berminat untuk ke Jepun dan sudah tentu perlu fasih dalam bahasa Jepun. Saya yakin berbekalkan latihan pembelajaran kendiri yang telah kami terapkan dari mula homeschool, mereka akan dapat menguasai bahasa asing dengan baik walaupun hanya belajar sendiri.


Selepas satu jam berlalu, Alyssa mula melukis dan mewarna. Pada peringkat umur Alyssa dan Adelyn, kami tidak memberi sebarang latihan khas melainkan semuanya ikut kehendak mereka, Mereka bebas memilih apa yang mereka suka. Ini adalah peringkat memupuk pembelajaran kendiri dari peringkat awal lagi. Mereka akan membina keyakinan diri dan juga keseronokan belajar yang akan menjadi bekal untuk mereka terus belajar seumur hidup mereka.


Afiq melakarkan apa yang dia pelajari berkenaan 4 musim di negara sejuk. Ini juga adalah pembelajarn kendiri. White board besar itu adalah diperbuat dari kepingan kotak keras yang besar. Ini dapat percuma sahaja dari supermarket. Saya tampal dengan kertas putih dan balut dengan plastik. White board ini boleh digunakan kedua-dua belah dan boleh diangkut ke sana sini dengan senang dibandingkan white board yang dibeli dari kedai. 


Afiq sedang menerangkan tentang 4 musim kepasa Alyssa. Kami menggalakkan perkongsian ilmu di kalangan pelajar kami. Tanpa disuruh Afiq bertindak sebagai guru kepada Alyssa dan proses ini akan berterusan sepanjang pembelajarn homeschool mereka.


At last...si cilik Adelyn join kelas tapi agak lewat. Hafidz pula dengan pembelajaran kendirinya iaitu Traditional Medicinals. Ini adalah antara pelajaran kegemaran Hafidz. Dia banyak membuat rujukan sendiri di internet dan juga buku-buku. Pulau Langkawi yang kaya dengan herba dan hutan khalistiwa memang sangat ideal untuk menjadi rujukan Hafidz dalam mendalami bidang perubatan traditional ini. Malah dia banyak menanam pokok herba perubatan yang yang dikutip dari hutan bakau disekeliling tempat tinggal kami. Kalau dia rasa tak sedap badan macam nak demam, cepat-cepat dia akan mengutip daun pegaga yang tumbuh meliar di halaman belakang rumah dan merebusnya dengan sedikit garam. Air dari rebusan ini memang dapat menurunkan suhu badannya kembali normal. Menurut Hafidz air rebusan ini juga bagus untuk otak kerana tingginya kandungan oksidan dalam pegaga.


Inilah antara buku yang sering menjadi rujukan Hafidz dalam pembelajaran perubatan traditional.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...