TRANSLATE THE BLOG TO YOUR LANGUAGE
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
HAFIDZ YOUNG SCIENTIST

I am Hafidz, the young scientist.This blog is about my exciting homeschooling journey.It will remains as my sweet memories forever. Glad to share the special moments with you !!!


Thursday, September 22, 2016

ADELYN AND HER "MAMA"



Keletah Si comel Adelyn ini memang mencuit hati. Pelajar kami yang 
paling kecil ini sentiasa ada cerita yang akan membuat kami 
ketawa dan terhibur.



Adelyn memiliki doll mainan Barnie ini sejak dia baby lagi. Doll ini di paggilnya "mama"
 sebaik saja dia boleh bercakap. Entah kenapa dia memanggil doll ini "mama". Mungkin
panggilan ini dekat dengan gelaran yang dipanggil pada ibunya iaitu "mummy".
Kehilir dan kehulu...inilah yang dia usung siang dan malam. Waktu homeschool
pun dia akan bawa "mama" bersamanya untuk belajar. Memanglah
"mama" tak boleh berjalan jadi dia masukkan saja "mama"
ke dalam beg sekolahnya.



Adelyn berlagak sebagai guru dan "mama" pula anak muridnya. Dia nak ajar "mama" 
melukis hari ini.



Adelyn meletakkan "mama" dalam posisi yang dapat melihat apa yang dia tengah lukis. 




Entah macammana si "mama" itu terperosok sedikit dalam beg sekolahnya. Jadi Adelyn
ingatkan "mama" merajuklah tu.."Why mama...are boring? Why do you look so sad.."



Adelyn menepuk-nepuk kepala "mama". Kononnya memujuk si "mama"agar tidak
merajuk. Inilah antara aksi yang dia belajar dari situasi dirinya sendiri. Kalau
dia merajuk...Afiq sering memujuknya dengan menepuk dan mengusap kepalanya.
Memang berkesan dan menjadi fahamannya untuk memujuk
si "mama" agar terus mahu belajar dengannya.



 "Okey mama...smile please. Be happy...." Adelyn memujuk "mama" dengan kata-kata
manisnya. Si mama Barnie ni memang sentiasa smile je..Tak pernah
tunjuk muka masam pun.



"Now I let you hold the pencil...I know you love to draw something on the paper" Adelyn
memangku si mama dengan penuh kasih sayang seorang guru pada muridnya.
Inilah pembelajaran yang dia perolehi dari aksi orang sekelilingnya apabila
dia merajuk masa belajar dalam kelas kami.



Oleh kerana Adelyn masih merasa si mama ini tak happy lagi walaupun dah dipangku...
maka dia pun keluarkan biskut bekalannya untuk dikongsi dengan si mama. Adelyn
memang suka makan jadi dia pun sangka si mama ini juga suka makan sepertinya
dan akan terhibur nanti.


"
Aduhai...si mama yang tak tahu apa-apa itu pun disuapnya biskut kegemarannya. 
Memang Adelyn ini seorang kanak-kanak yang penuh dengan kasih sayang. 
Bagaimana kita mendidik anak-anak kita...begitulah dia akan 
persembahkan pada dunia.



"Mama said that she want to sleep. She was tired of learning. Please don't disturb her".
Dengan riak muka yang agak tegas dia zipkan begnya.




Di samping "mama",  Adelyn juga ada pet kesayangan. "Mieow" adalah nama yang
diberi oleh Adelyn kepada kucing kelabu ini. "Mieow" sering menemani Adelyn
waktu belajar dan bermain.




Memang Adelyn pandai memujuk "Mieow" sama seperti dia memujuk si mama.
Diusap-usapnya kucing kesayangan itu agar terus berada di sisi.




Nampaknya "Mioew" tak begitu berminat untuk jadi anak murid Adelyn. Melukis...melukis
dan melukis...inilah kegemaran Adelyn.



Melukis lagi....Hey si comel...lukis apa tu...



Dengan penuh semangat Adelyn menerangkan apa yang dia tengah lukis.


Tiba-tiba tunjuk malu pula...







Selain melukis, Adelyn juga suka bermain piano.



Alahai.....gebunya baby ni..



Kegemarannya ialah bermain dalam selimut....



 Memang bersemangat Adelyn masa baby....Alhamdulillah.






Thursday, August 18, 2016

ONE OF OUR CLASSES TO REMEMBER


Seperti biasa kelas akan bermula selepas para pelajar mandi, makan pagi dan menyiapkan kerja harian waktu pagi. Kerja harian pagi bagi Afiqah ialah mengemas ruang tamu, membasuh pinggan mangkuk, membasuh baju dan menjemur baju. Manakala kerja harian bagi Afiq pula ialah mengemas bilik tidur dan menyusun pinggan mangkuk, periuk dan peralatan dapur yang telah dibasuh oleh Afiqah. Mereka akan mengulangi rutin kerja ini pada waktu tengahari dan sebelum maghrib. Ini bermakna mereka membuat kerja harian mereka tiga kali sehari. Kami mulakan rutin ini seawal mereka sudah mula boleh bekerja. Pada peringkat awalnya memang sangat perit. Berkali kali disuruh baru mereka buat dan kerjanya tidak sempurna. Memang memerlukan kesabaran yang tinggi dalam mendisiplinkan anak-anak kecil dan melatih mereka untuk melakukan kerja rumah. Namun begitu, hasilnya memang berbaloi. Apabila mereka sudah terlatih, kita juga yang senang.


Saban waktu pelajar kami belajar di ruang depan piano. Mereka gemar menyusun atur meja dan kerusi mengikut cita rasa mereka. Apabila pembelajaran mereka memerlukan komputer seperti membuat latihan IXL dan sebagainya, mereka akan berpindah ke ruang komputer. Adakalanya kami belajar di dapur dan di taman. Seringkali juga kami akan belajar di tepi laut yang terbentang luas di bahagian belakang rumah. Sememangnya kami tidak mempunyai bilik khas untuk homeschool kerana anak-anak akan rasa jemu. Pembelajaran secara santai memang 
berkesan buat homeschool kami. 



Menghafal dan menulis kembali Al quran adalah antara pelajaran yang paling
disukai oleh Afiqah. 



Kami melanggan IXL secara tahunan sejak Afiqah sudah mula boleh membaca iaitu pada umur 5 tahun. Ianya satu program yang membolehkan para pelajar kami belajar sendiri dan kami hanya memantau apabila mereka tidak tahu. Memang fun buat kanak-kanak kerana IXL sangat ringkas dan merangkumi bayak aspek pembelajaran. Mereka juga memberi anugerah berbentuk medal dan sijil pencapaian yang akan dipapar di screen komputer. Kanak-kanak akan terasa teruja dan akan terus berusaha untuk mendapat sebanyak mana sijil penghargaan dan sekali gus menghabiskan semua soalan yang ada. Mereka boleh saja mengulangi mana-mana latihan dan latihan yang disediakan boleh dikongsi oleh sebanyak mana pelajar.



Lihat..siapa yang datang join kelas Afiq dan Afiqah? Alyssa yang baru sudah mandi dan makan pagi mula memilih tempatnya. Sememangnya kami tidak menghalang penggunaan komputer buat pelajar kami tetapi hanya untuk belajar sahaja. Setiap mereka kami sediakan satu laptop bersaiz sederhana agar mereka tidak perlu berebut bila tiba kelas yang perlu menggunakan komputer. Biasanya kelas yang menggunakan komputer hanya berlangsung selama satu jam sahaja sehari. Selebihnya mereka akan berada dimeja tulis mereka untuk menghabiskan jadual pembelajaran harian mereka.


Baju Alyssa warna pink dan warna komputer Alyssa juga pink. Inilah warna kegemaran Alyssa. Sebenarnya warna pink juga adalah warna kegemaran Afiqah. Adelyn masih tidak pandai memilih warna lagi dan terima saja apa yang kita berikan padanya. Mungkin Adelyn tidak memilih warna pink tetapi ungu seperi Afiq. Ini adalah kerana Adelyn sangat rapat dengan Afiq dan sering meniru apa sahaja yang Afiq lakukan. Memang banyak program buat kanak-kanak dalam internet. Walaupun Alyssa yang baru berumur 4 tahun dan masih tidak boleh membaca tetapi dia mampu menyiapkan task yang disediakan tanpa bantuan kita. Ini adalah kerana program tersebut sangat mesrakanak-kanak. Setiap tulisan akan diikuti dengan suara. Jadi Alyssa yang telah didedahkan dengan bahasa Inggeris sejak bayi dapat memahami apa yang ditanya oleh soalan tersebut.

Kami memang ambil pendekatan mengenalkan bahasa Inggeris dahulu hingga mereka benar-benar fasih dan dapat bercakap dengan slang yang betul. Apabila lidah mereka sudah sebati, lontaran suara bahasa Inggeris mereka memang tidak seperti slang ala Malaysia atau Cina atau Tamil. Memang susah untuk dapat slang yang betul dan kita yang sudah dewasa inipun...terpaksa berlatih hingga tergeliat lidah untuk mendapat slang atau lontaran suara bahasa Inggeris yang betul. Kami mengambil pendekatan American slang kerana ianya kedengaran agak santai. Adakah kami menganaktirikan bahasa Melayu? Sesekali tidak !!!

Memang kedengaran dan kelihatan seperti itu tetapi inilah taktik pembelajaran bahasa seumur hidup yang kami pilih dan memang berkesan buat pelajar kami. Mereka adalah anak jati Malaysia dan juga berbangsa Melayu pure. Mereka tinggal di Malaysia dan orang di sekeliling mereka semuanya bercakap melayu. Otak mereka merakam segala percakapan di sekeliling mereka. Kemelayuan mereka tidak mungkin hilang dan akan bertatah dalam diri mereka bila tiba masanya.

Afiqah sudah dapat menguasai bahasa Inggeris dengan baik dari segi percakapan, penulisan dan pembacaan. Di saat inilah kami mula menyuntik pembelajaran Bahasa dan seperti yang saya katakan tadi..otaknya sudah merakam segala percakapan orang sekelilingnya dan proses pembelajaran berlaku dengan pantas sekali. Seolah-olah kita hanya mencetuskan apinya dan api pembelajaran itu membakar dengan marak sekali. Inilah yang dikatakan pembelajaran seumur hidup. Mereka masih peringkat kanak-kanak dan mereka punya banyak masa untuk terus mengisi diri mereka dengan berbagai jenis bahasa. Sekarang ini Afiqah sudah berjinak-jinak dengan bahasa Jepun. Dia terasa teruja apabila melihat Hafidz sudah agak fasih berbahasa Russia. Hafidz sangat berminat dengan astronomi dan Russia adalah negara ulung dalam menguasai angkasa lepas. Minatnya ini mendorong untuk dia mendalami bahasa Rusia dan bercita-cita untuk menjejakkan kaki ke bumi Rusia kelak. Manakala Afiqah berminat untuk ke Jepun dan sudah tentu perlu fasih dalam bahasa Jepun. Saya yakin berbekalkan latihan pembelajaran kendiri yang telah kami terapkan dari mula homeschool, mereka akan dapat menguasai bahasa asing dengan baik walaupun hanya belajar sendiri.


Selepas satu jam berlalu, Alyssa mula melukis dan mewarna. Pada peringkat umur Alyssa dan Adelyn, kami tidak memberi sebarang latihan khas melainkan semuanya ikut kehendak mereka, Mereka bebas memilih apa yang mereka suka. Ini adalah peringkat memupuk pembelajaran kendiri dari peringkat awal lagi. Mereka akan membina keyakinan diri dan juga keseronokan belajar yang akan menjadi bekal untuk mereka terus belajar seumur hidup mereka.


Afiq melakarkan apa yang dia pelajari berkenaan 4 musim di negara sejuk. Ini juga adalah pembelajarn kendiri. White board besar itu adalah diperbuat dari kepingan kotak keras yang besar. Ini dapat percuma sahaja dari supermarket. Saya tampal dengan kertas putih dan balut dengan plastik. White board ini boleh digunakan kedua-dua belah dan boleh diangkut ke sana sini dengan senang dibandingkan white board yang dibeli dari kedai. 


Afiq sedang menerangkan tentang 4 musim kepasa Alyssa. Kami menggalakkan perkongsian ilmu di kalangan pelajar kami. Tanpa disuruh Afiq bertindak sebagai guru kepada Alyssa dan proses ini akan berterusan sepanjang pembelajarn homeschool mereka.


At last...si cilik Adelyn join kelas tapi agak lewat. Hafidz pula dengan pembelajaran kendirinya iaitu Traditional Medicinals. Ini adalah antara pelajaran kegemaran Hafidz. Dia banyak membuat rujukan sendiri di internet dan juga buku-buku. Pulau Langkawi yang kaya dengan herba dan hutan khalistiwa memang sangat ideal untuk menjadi rujukan Hafidz dalam mendalami bidang perubatan traditional ini. Malah dia banyak menanam pokok herba perubatan yang yang dikutip dari hutan bakau disekeliling tempat tinggal kami. Kalau dia rasa tak sedap badan macam nak demam, cepat-cepat dia akan mengutip daun pegaga yang tumbuh meliar di halaman belakang rumah dan merebusnya dengan sedikit garam. Air dari rebusan ini memang dapat menurunkan suhu badannya kembali normal. Menurut Hafidz air rebusan ini juga bagus untuk otak kerana tingginya kandungan oksidan dalam pegaga.


Inilah antara buku yang sering menjadi rujukan Hafidz dalam pembelajaran perubatan traditional.


Saturday, July 23, 2016

FCUHOMESCHOOLING FUN TIME


Semua kanak-kanak suka pada keseronokan tidak kira samaada mereka bersekolah biasa ataupun homeschool. Masih saya ingat zaman persekolahan dulu yang penuh dengan kenangan indah. Berbagai aktiviti disediakan oleh pihak sekolah untuk para pelajarnya termasuk hari sukan, hari penyampaian hadiah dan aktiviti luar sekolah. Kami tidak menidakkan hak para pelajar kami untuk berseronok sesama mereka seperti menari dan menyanyi. Ini adalah satu naluri biasa bagi manusia untuk bergembira asalkan masih dalam keizinanan syariat Islam. Aktiviti-aktiviti sebegini biasanya kami tidak membimbing mereka. Mereka bebas untuk mengikut kreativiti mereka sendiri. Biasanya mereka akan mencari idea melalui internet. Kami hanya memastikan mereka selamat dan terkawal.

Afiqah, Alyssa dan Adelyn sangat meminati tarian ballet. Mereka mengikuti beberapa video yang mengajar tarian ini pada peringkat awal. Biasanya Afiqah yang akan mengajar Alyssa dan Adelyn mengikut apa yang dia faham dari video yang ditonton. Saya hanya tersenyum gelihati melihat gelagat mereka. Afiq yang tidak memihati tarian ini pun terpaksa mengikut juga...mungkin dia tidak mahu ketinggalan. Apa yang saya perhatikan, tarian ini memerlukan balancing pada pergerakan badan mereka. Bagus juga untuk pergerakan sendi-sendi dan urat mereka agar tidak tegang. Mereka melenturkan badan mereka ke kiri dan kanan dan melompat mengikuti naluri mereka sendiri. Saya pasti aktiviti-aktiviti sebegini akan meninggalkan kesan yang positive dalam pembesaran mereka. Hilai ketawa mereka akan terus bergema menghiasi kenangan indah pembelajaran homeschool.


Untuk menari ballet, mereka memerlukan kasut khas yang membolehkan 
mereka meluncur tanpa banyak geseran. Afiqah mendapat idea untuk 
menggunakan plastik beg sebagai kasut ballerina.


Afiqah berjaya memujuk Afiq untuk turut serta dalam kelas ballerinanya.


Besarnya kasut ballerina Alyssa...Bimbang tersadung masa menari nanti.


Akhirnya jumpa juga plastik kecil untuk dijadikan kasut Alyssa.


Adelyn juga tidak ketinggalan. Bagaimana agaknya 
Adelyn menari nanti. 


Alyssa dan Adelyn memerhati cikgu Afiqah mengajar mereka tarian ballet.


Memang ada gaya penari ballet....


Sempat saya ambil video kelas tarian ballet mereka yang dikendalikan oleh Afiqah. Afiqah hanya berjaya memujuk Afiq untuk memakai kasut tetapi gagal untuk ajak Afiq menari bersama. Afiq terlalu malu...Tarian ini hanya sesuai buat perempuan...Itulah pendapat Afiq. Bagus Afiq kerana ada pendirian sendiri dan tahu apa yang bagus buat dirinya.


Memang saya rasa terhibur menonton video ini. Gelagat mereka sangat
menggelikan hati. Apa tidaknya....setiap kali mereka berpusing
pasti mereka akan terpijak kaki Afiq yang menjadi penonton pertunjukkan mereka. Mana Adelyn? Tadi dia dah pakai kasut ballet...tapi tak pula dia ikut menari. Hmm....ini mesti kes menangis sebelum pertunjukkan.





Thursday, May 5, 2016

BAGAIMANAKAH UNTUK MENGGALAK ANAK KECIL AGAR RAJIN BELAJAR


Memang benarlah kata-kata dalam peribahasa melayu iaitu "Melentur buluh biarlah dari rebungnya".
Begitulah pengamatan orang-orang dulu pada pokok  buluh yang cepat sekali keras batangnya dan tidak mungkin lagi dapat dibentuk ke kira mahupun ke kanan kerana sifatnya yang lurus dari perdu hinggalah ke pucuknyu.

Sifat anak-anak kecil memang suka bermain. Di sinilah kita kena bijak untuk menggunakan sifat suka bermain itu dan terapkan dalam pembelajaran yang sesuai dengan mereka. Pembelajaran ini tidaklah hanya kepada belajar membaca atau menulis, malah ianya meluas kepada kerja-kerja rumah yang simple mahupun cara bergaul yang betul. Semua ini memerlukan usaha dari kedua ibubapa dan seringkali usaha ini gagal separuh jalan sekiranya kita tidak mempunyai satu matalamat kejayaan. Ini kerana usaha ini tidaklah dapat dilihat kejayaannya dalam sehari dua, malah melalui usaha berterusan yang gigih dan bertahun-tahun lamanya.

Seringkali ibubapa memilih jalan singkat dalam mendidik sikecil iaitu dengan membiarkan mereka menonton tv sepanjang masa asalkan mereka tidak menangis dan buat hal. Lagi senang lagi ialah dengan membiarkan anak-anak menggunakan komputer atau gadget yang memang mengasyikkan. Rumah tidak bersepah, boleh buat kerja tanpa gangguan kerana anak-anak tidak banyak bergerak bila sudah terlalu asyik. Hasilnya sungguh menyedihkan dan para ibubapa terpaksa menanggung kesusahan untuk mendidik mereka untuk minat belajar, apalagi untuk membaca buku. Beginilah bermulanya kerusakkan pendidikan anak-anak tanpa kita sedari. 

Berbagai-bagai cara telah dipraktikkan oleh ibubapa cemerlang demi untuk menghasilkan anak-anak gemilang. Kita boleh saja memilih apa yang sesuai dengan situasi keluarga kita namun kebanyakkan cara-cara ini memang mempunyai banyak persamaan antara satu sama lain.

1) Menyediakan persekitaran pembelajaran buat sikecil
Tidak semua orang berkemampuan untuk menyediakan bilik khas untuk belajar kerana ianya memerlukan ongkos yang besar. Bilik tidur, dapur, ruang tamu mahupun beranda rumah masih berjaya menjadi tempat belajar yang berkesan dengan sedikit usaha dan kreativiti. Lagipun kanak-kanak sering jemu sekiranya belajar di tempat yang sama setiap masa. Mereka suka pada kelainan. Apa yang mereka perlukan ialah alat tulis, kertas dan beg. Selain itu peralatan pembelajaran lain seperti kerusi kecil dan meja kecil juga tidaklah terlalu mahal untuk sikecil tersayang. Mungkin boleh saja kita gantikan hadiah harijadi mereka seperti toys dengan alat-alat belajar saja. Ini yang kami praktikkan dan hasilnya mereka tidak berminat sangat dengan toys dan lebih cenderung untuk memilih buku bila diberi pilihan.

2) Memberi ganjaran bila mereka menghasilkan kejayaan walaupun kecil
Memang sudah jadi tabiat kanak-kanak, sukakan sebarang ganjaran sama seperti kita orang dewasa. Ganjaran ini jangan pula disalah ertikan dengan wang ringgit atau berbentuk materialistik. Oleh kerana mereka rajin mengemas barang mainan mereka, kita ringan tulang menyediakan makanan kegemaran mereka. Nyatakan bahawa makanan itu adalah sebagai hadiah kepada mereka atas kerajinan mereka. Mereka akan rasa sangat gembira padahal kalau mereka malas pun, kita tetap menyediakan makanan kepada mereka tetapi tidaklah makanan kegemaran mereka. Malah puji-pujian yang membina dan tidak keterlaluan juga turut membantu sikecil untuk minat belajar.

3) Berlapang dada bila sikecil membuat rumah berselerak dalam proses pembelajaran mereka
Sudah adat kanak-kanak akan membuat sepah kerana mereka masih kecil. Kita baru saja lipat baju mereka yang berbakul, namun dalam sekelip mata sahaja mereka mengeluarkan semua baju itu dari almari kerana ingin belajar melipat baju sendiri. Apa yang dapat kita lakukan ialah dengan cuba mendisiplinkan mereka sesuai dengan umur mereka. Memang sukar untuk mendisiplinkan anak-anak kecil tetapi sekiranya kita berterusan mengajak mereka sama-sama mengemas balik barang yang bersepah, lambat laun mereka akan terikut dengan kebiasaan ini.

4) Mendidik melalui tauladan 
Tauladan dari ibubapa adalah yang terbaik untuk mendidik anak-anak kecil. Janganlah kita bersikap bagai "Ketam mengajar anaknya berjalan lurus" apabila asyik dengan handphone dan berjam di depan komputer, membiarkan anak-anak sendirian tanpa masa berkualiti bersama kita. Kita sendiri perlu mempamerkan hobi suka membaca dan juga mengamalkan membaca bersama anak-anak. Walaupun mereka tidak pandai membaca, penceritaan kita yang menarik tentang isi sesuatu buku kegemaran anak-anak sudah cukup untuk membuat mereka teruja untuk terus membaca. Usaha ini menjadi lebih berkesan sekiranya kita dapat meluangkan masa kita membaca buku kepada sikecil sebelum mereka dibuai mimpi indah. 

4) Mengajak anak-anak berbincang secara logik
Kita sering memperlekehkan kebolehan anak kecil tanpa kita sedari. Malah ada juga ibubapa yang bertutur secara pelat bila berbicara dengan anak kecilnya kerana menyangka itulah bahasa bayi dan bayi akan memahaminya. Hasilnya apabila anak itu meningkat umur lima tahun pun, masih tidak dapat bercakap dengan bahasa yang betul. Sebenarnya kita sudah boleh mengajak anak-anak kita berbincang sebaik sahaja mereka pandai bertutur. Biarpun bahasa mereka banyak berbentuk isyarat atau pelat yang susah kita fahami. Mereka boleh faham apa yang cuba kita sampaikan dengan baik sesuai dengan umur mereka. Fahamkan kepada mereka bahawa sekiranya barang mainan mereka berselerak, mereka akan jatuh tersungkur bila berjalan. Sekiranya mereka taburkan makanan mereka atas lantai, Allah tidak sayang mereka dan kita juga tidak sayang mereka dan orang lain juga tidak sayang mereka. Berbagai-bagai perbincangan ringan tetapi logik difikiran mereka dapat kita sampaikan untuk mereka belajar cara berakhlak. 

5) Meletakkan anak-anak dalam persekiran pergaulan yang sihat
Seringkali ibubapa pening kepala bila anak kecil mengeluarkan perkataan yang berbentuk mencarut atau sumpahan atau jengkel sedangkan mereka sendiri tidak pernah mengeluarkan perkataan sebegitu terutamanya di depan anak-anak mereka. Pasti sekali ianya datang dari pergaulan anak-anak kita dengan anak-anak lain atau orang sekelilingnya yang sudah terbiasa menggunakan perkataan sebegitu. Adalah tanggungjawab kita sebagai ibubapa untuk menyediakan persekitaran yang sihat buat sikecil. Anak kecil sangat senang mengikut dan sekiranya mereka ada abang-abang dan kakak-kakak yang sudah terdidik, amat senang mereka mengikut segala perbuatan positive itu. Ini adalah bonus buat ibubapa yang bersusah payah mendidik anak-anak yang terdahulu. Hal ini memang berlaku kepada Alyssa dan Adelyn yang turut berminat untuk homeschool walaupun umur mereka masih kecil. Afiqah dan Afiq memang banyak memainkan peranan dalam membentuk jati diri mereka. Malah mereka lebih senang untuk menurut contoh Afiqah dan Afiq dari mengikut contoh yang kita sediakan. Inilah sifat kanak-kanak yang perlu kita gunakan kearah kebaikan dan sekiranya kita tidak mengambil peluang ini dengan baik, mereka juga senang sekali mengikut kearah yang negative. Ini adalah kerana anak-anak kita yang kecil itu umpama kain yang putih dan terpulanglah kepada kita untuk mencorakkannya.

6) Mendoakan anak agar anak menjadi soleh, pintar dan rajin belajar
Inilah kunci utama dalam usaha kita mendidik anak-anak. Setelah berusaha berbagai cara, selebihnya kita panjatkan kehadrat Ilahi agar anak kita menjadi gemilang di sisi Allah dan berguna kepada umat manusia sejagat. Inilah ciri-ciri khalifah yang perlu kita terapkan kepada anak kita. Doa memainkan peranan yang sangat besar untuk mencapai sesuatu kejayaan. 

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ. الّلهُمَّ افْتَحْ عَلَيْنَا فُتُوْحَ الْعَارِفيْنَ بِحِكْمَتِكَ وَانْشُرْ عَلَيْنَا رَحْمَتَكَ يَا ذَاالْجَلاَلِ وَالْإِكْرَامِ 
BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM, ALLAHUMMAFTAH ALAYYA FUTUUHAL AARIFFIN BIHIKMATIKA, WANSYUR ALAYNA RAHMATAKA YA DZAL JALAALI WAL IKRAM.

Selain kita membaca doa ini kepada anak-anak kita terutamanya ketika mereka sedang nyenyak tidur, kita juga boleh bacakan doa ini kepada makanan dan minuman anak-anak. Sebaik sahaja anak mula bertutur, boleh ajarkan doa ini kepada mereka. Memang doa ini agak panjang untuk diingati oleh anak-anak. Cara yang paling senang ialah mengajak anak-anak mengikut bacaan kita setiap hari. Insyaallah.

7) Sentiasa membayangkan anak kita menjadi anak soleh, pintar dan rajin
Inilah kuasa minda dan ianya sangat berkesan. Apa sahaja keinginan kita, jika disebut dan dibayangkan setiap hari dengan yakin sebenar-benar yakin, pasti keinginan kita akan tercapai.

 Dari Abu Hurairah radliyallaahu ‘anhu, ia berkata bahawa Rasulullah ﷺ bersabda, Allah سبحانه وتعالى berfirman,

أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِى بِى
“Aku sesuai dengan persangkaan hamba pada-Ku.” (Muttafaqun ‘alaih).



ALYSSA DAN ADELYN BELAJAR TANPA DISURUH
Hari Ahad hingga hari Khamis adalah hari pembelajaran homeschool kami. Kebiasaannya Alyssa dan Adelyn akan turut serta kelas Afiqah dan Afiq. Ini membuatkan suasana homeschool kami sangat ceria dan seronok. Namun begitu Alyssa dan Adelyn juga berminat untuk belajar pada hari Jumaat dan Sabtu. Oleh kerana kami tidak sediakan kerusi meja seperti pada hari-hari pembelajaran, mereka akan berusaha sendiri untuk kelas persendirian mereka. 


Masing-masing dengan beg sekolah Barbie yang berwarna pink menuju ruang 
pembelajaran harian homeschool kami. 


 Sama-sama mengeluarkan meja mereka dari tempat simpanan. Seronok betul melihat sifat muafakat mereka yang pasti sekali hasil dari pergaulan mereka dengan Afiqah dan Afiq yang
sering menyediakan meja sebelum kelas homeschool bermula.


 Adelyn memerhati bagaimana Alyssa membuka kaki meja. Kemahiran ini tidak lagi dikuasainya. Sikap Alyssa membantu Adelyn menyiapkan meja belajarnya memang perlu dipuji. Alyssa sudah mempamerkan satu tauladan yang sangat baik buat Adelyn ikuti.


 "This is your beg and your paper" Begitulah prihatinnya dan kasihnya Alyssa(4) kepada adiknya Adelyn(3) yang hanya berbeza satu tahun dari umurnya. Dia berjaya menjadi seorang kakak yang baik kepada Adelyn.


Masa untuk belajar. Hari ini mereka bebas untuk belajar apa yang mereka minat. Kebiasaannya bila hari-hari homeschool, kami akan tentukan apa yang mereka belajar mengikut kegemaran mereka dan keselesaan mereka. 


 Alahai....beginilah Adelyn. Seringkali kelasnya habis awal berserta dengan tangisan. Bukan ada orang yang kacau tetapi dia sendiri yang geram samaada dengan penselnya mahupun dengan lakarannya yang tak menjadi. Its okey baby.....you can join later when you're ready!!


 Alyssa meneruskan pembelajarannya sendirian. Alyssa memang bersikap tekun dan akan habiskan kerjanya selagi boleh. Dia juga sangat kemas dan tidak suka menconteng kertasnya. Satu sikap yang perlu dipuji agar dia dapat meneruskan tabiat ini sehingga besar.


Syabas Alyssa.....good work!!

Saturday, April 30, 2016

A DAY IN OUR HOMESCHOOLING LIFE


Tidak mungkin ada perjalanan homeschool yang serupa di dalam dunia ini. Setiap keluarga homeschool akan mempunyai keunikan masing-masing dan di sinilah terletak kecantikan dan keseronokan bagi setiap homeschool. Malah hari-hari yang dilalui oleh pelajar homeschool kami juga tidak ada yang serupa dengan hari sebelum atau selepasnya. Setiap hari memang berbeza dari segi masa mula, tatacara pembelajaran dan intipati pembelajaran yang disampaikan. Inilah hakikat kehidupan yang dilalui oleh setiap manusia di atas muka bumi ini. Takdir kita tidak sama.

Namun begitu, gambaran setiap hari homeschool kami adalah sama iaitu fun dan freedom. Kami memang ada jadual pembelajaran yang dikhaskan buat para pelajar tetapi sylibusnya adalah terpulang kepada minat pelajar dan juga pembimbing. Kami bebas untuk belajar apa sahaja dan biasanya topik semasa menjadi pilihan. Contohnya phenomena alam yang sedang berlaku seperti gerhana bulan, gerhana matahari, banjir, gempa bumi dan El Nino menjadi topik yang sangat digemari oleh pelajar kami. Malah pergolakan politik semasa juga antara minat Hafidz setiap kali menonton berita di tv. Hal ini menjadikan pelajar kami mengikuti perkembangan dunia dan update.


Memang menjadi rutin harian Hafidz untuk menyiram taman bonsai kami sebanyak
2 kali sehari. Biasanya dia akan memulakan rutin ini seawal matahari mula menyuluh bumi.
Seterusnya dia akan merapi pokok bonsai samaada merungkai dawai yang sudah menjerut
dahan atau membuat prunning (membuang segala daun). 





Berbeza dengan Afiqah, Afiq, Alyssa dan Adelyn yang lebih santai dan 
bebas. Mereka akan lakukan apa sahaja dalam kumpulan dan ini menjadikan 
homeschool mereka sangat menyeronokkan. Kali ini mereka sama-sama
melakukan senaman pagi "berjalan itik".



Adelyn hanya mampu melihat saja kerana tangannya tidak sepanjang
Afiqah dan Afiq untuk membuat "arc" atas jambatan.



Walaupun tidak dapat melakukan apa sahaja pergerakan Afiqah dan Afiq,
sebenarnya Adelyn belajar dan membuat input dalam otaknya. Pembelajaran seperti 
ini memang berkesan kerana dia akan sedaya upaya untuk bersama mereka dan dapat 
melakkukan apa orang lain lakukan.





Adelyn memerhati cara kakak dan abangnya melompat atas satu kaki.



Afiq mengajar Alyssa yang baru saja join senaman pagi.



Afiqah yang mengepala aktiviti ini dan yang lain hanya mengikut saja.



Adelyn masih tidak dapat meniru kerana Afiqah asyik mengubah
bunga-bunga senaman sebelum dia dapat absorb betul-betul setiap 
corak yang dipamerkan.



Akhirnya Adelyn dapat bersama melakukan free dance yang
sedang rancak dilakukan oleh kakak dan abangnya.







Alyssa mengangkat kakinya dengan bantuan Afiq. Geli hati melihat
riak mukanya menahan stress bila kakinya diangkat dengan agak
lama.



Yeah....akhirnya Alyssa berjaya melakukan sendiri. Inilah yang
dikatakan pembelajaran yang berkesan. 



Dah puas senaman di garden, mereka sambung pula dalam rumah.



Ikatkan kasih sayang sepanjang pembelajaran dipupuk sesama mereka.



Hafidz sudah memulakan pembelajarannya di komputer. Namun geng sikecil masih
seronok menari di ruang tamu. Kami sebagai pembimbing membiarkan sahaja mereka
bermain-main asalkan mereka masih dalam landasan pembelajaran yang ditetapkan. 


Dah puas bermain, mereka berkumpul di tepi kolam ikan. Kami selalu mengajar pelajaran sains secara  berkumpulan kerana sains adalah satu ilmu sejagat yang dapat difahami setiap peringkat.
Afiqah akan faham lebih mendalam dibandingkan Afiq dan juga Alyssa. Setiap peringkat umur
akan absorb apa yang diajar mengikut keupayaan mereka termasuklah Adelyn. Walaupun dia masih
belum dapat bertutur tetapi dia faham apa yang kami cuba sampaikan. Paling tidak dia tahu bahawa
ikan adalah binatang yang hidup dalam air. Ikan boleh berenang dan ada berjenis-jenis ikan dalam kolam. Topik pembelajaran sains kali ini ialah cara pembiakan ikan dan pemakanan ikan. 


Dalam kolam ini ada berbagai bagai jenis ikan air tawar seperti black molly,
red molly, guppy, catfish dan juga puyu. Katak juga berminat mendiami kolam
ini dan sering menjadi buruan Hafidz kerana katak akan makan ikan-ikan dalam
kolam ini. Jadi pembelajaran hari ini juga termasuk bagaimana cara untuk memerangkap 
katak agar ikan-ikan tidak jadi habuan.







"Break" adalah suasana yang paling meriah buat mereka. Kami tidak tentukan waktu
bila mereka break tapi biasanya bila mereka dah puas belajar dan lapar. Love is sharing adalah
antara kata-kata yang sering kami serapkan kepada mereka. Mereka suka berkongsi makanan dan 
minuman sesama mereka. Biasanya Afiqah dan Alyssa lebih suka memilih biskut untuk dinikmati.



Berbeza pula dengan Afiq yang lebih meminati pancake.



Pancake garing yang disapu dengan susu pekat manis atau jem memang 
lazat dan senang disediakan.



Dalam masa yang sekejap sahaja Afiqah sudah mengosongkan pinggannya. 
Berlainan pula dengan Afiq yang suka makan makanannya secara lebih
santai. Dia lebih suka belajar sambil makan. Kami bagi kebebasan pada
mereka agar mereka rasa seronok belajar. Yang paling penting mereka
dapat habiskan kerja yang telah kami tetapkan buat hari tersebut.



Masa untuk menumpukan pada pembelajaran. Masing-masing membuat kerja
yang telah diberikan oleh kami. Atur reka meja tidak sama setiap hari. Mereka bebas
menyusun meja mengikut kreativiti sendiri. Hasilnya setiap hari suasana akan berbeza.



Dah jemu dengan susun atur selari, mereka tukar susun atur meja
kepada berbentuk "L" pula. Mereka pandai mencorak suasana pembelajaran
homeschool agar sentiasa baru dan fun. Inilah yang dimaksudkan dengan
freedom dalam pembelajarn homeschool kami.


Afiqah sedang membuat penulisan.



Alyssa sedang mewarnakan gambar penari ballet kegemarannya.



Afiq sedang membuat vocabulary practice



Sambil belajar sambil makan.......bestnya ! Namun begitu hal ini tidak
berlaku pada Hafidz dan Afiqah. Mereka sudah besar untuk mengikuti
disiplin pembelajaran yang betul.



Hey...sikecil ini diam-diam dah duduk depan piano pula. Homeschoolnya 
belum habis lagi. Biasanya kami akan bagi pensel dan kertas kosong untuk Adelyn
menconteng apa sahaja karya yang terlintas difikiran. 



Masa belajar belum habis lagi tapi Alyssa dah simpan warnanya.
Mungkin dah jemu dan penat. Okeylah...boleh sambung esok.
Mungkin Alyssa nak buat aktiviti lain pula.



Oo....rupanya dia nak join Adelyn bermain piano. 



Afiq menyambung makan pancakenya yang masih tinggal
setengah lagi...



Ha..ha..suasana makin ceria. Masing-masing membuat irama yang
berbeza mengikut rasa hati. Jangan bergaduh sudah....asalkan Adelyn
bermain kawasannya dan Alyssa bermain kawasannya. Seringkali juga
berlaku perebutan dan suasana menjadi makin ceria dan gamat.



Waktu zohor dah hampir tiba. Masa untuk mengemas balik
belajar mereka dan bersiap-siap untuk solat. Kami sangat menekankan
kebersihan kepada para pelajar kami sejak dari kecil. Selepas belajar, segala peralatan
mesti disimpan dengan rapi. 



Afiqah dan Afiq mengetuai aktiviti pembersihan ini manakala
Alyssa dan Adelyn bebas menolong. Mereka banyak belajar
dari tindak tanduk kakak dan abang mereka. Memang kita perlu
bekerja keras untuk mendisiplinkan anak-anak dalam kebersihan pada
peringkat awalnya. Seringkali kita penat menyuruh dan rasanya baik
kita buat sendiri saja dari asyik "memaksa" anak-anak buat kerja. 
Kadang-kadang kerja mereka jauh dari sempurna tetapi akhirnya
kita akan perasan bahawa mereka sudah mula suka pada kebersihan dan 
kerja mereka juga sudah rapi dan sempurna. Sikap mereka ini akan menjadi
contoh kepada adik-adik mereka dan di sinilah "bonus" yang bakal kita nikmati.



Lihat....tanpa disuruh Alyssa mula melipat kaki meja tulisnya.
Kanak-kanak tidak tahu erti kerja. Bagi mereka semuanya adalah
permainan. Mereka tidak mahu ketinggalan dalam permainan
kebersihan yang sedang Afiqah dan Afiq mainkan. Mereka suka turut
serta dan ingin buat terbaik mungkin.



Memang dijangkakan....Adelyn juga tidak mahu
keseorangan. Seronoknya...bermain angkat meja
dengan Alyssa. Cute sungguhkan...... 


Biasanya pembelajaran akan bersambung selepas makan tengahari. Jarang sekali pembelajaran habis
sebelum waktu zohor. Ini adalah kerana mereka mula belajar lambat tidak seperti pelajar di sekolah
biasa yang bermula pada pukul 8 pagi. Kami meletakkan pukul 9 waktu mula pembelajaran tetapi seringkali tersasar. Selepas solat subuh...selalu saja mereka tertidur balik hingga pukul 8 pagi. 
Selepas mandi, Afiqah dan Afiq mempunyai tugasan harian untuk dibuat. Afiqah bertanggung jawab
mengemas ruang tamu, menjemur pakaian dan membasuh pinggan mangkuk. Manakala Afiq pula menyusun pinggan mangkuk dan periok belanga ke tempat yang telah disediakan. Kiranya Afiq adalah penyusun segala peralatan dapur. Mereka memang banyak membantu 
meringankan kerja rumah seharian. Terima kasih sayangku.......


Selepas solat asar, kami akan hidangkan mereka minuman petang. Inilah tempat kegemaran mereka untuk bersantai bersama makanan mereka. Tidak kira untuk breakfast ke...lunch ke...mahupun tea time. Mereka akan bawa makanan mereka ke sini. Meja kayu yang dinaungi oleh sebuah payung besar inilah kecintaan mereka masa makan bersama. Apa tidaknya...meja ini dihiasi dengan pemandangan taburan pulau-pulau dan air laut membiru yang sungguh permai. Bayu laut turut memainkan peranan menjadikan suasana sungguh nyaman walaupun mentari terik memancar. 






A day in our homeschooling life end up with a fantastic sun set at backyard. Tomorrow is another bright cheerful homeschooling day. May Allah bless our life.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...