TRANSLATE THE BLOG TO YOUR LANGUAGE
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
HAFIDZ YOUNG SCIENTIST

I am Hafidz, the young scientist.This blog is about my exciting homeschooling journey.It will remains as my sweet memories forever. Glad to share the special moments with you !!!


Saturday, September 20, 2014

SAMBUTAN KEMERDEKAAN MALAYSIA KE 57.


Pada saya, tarikh 31 Ogos sangat membawa pengertian yang besar dan bayak memori indah telah dilakarkan dalam kehidupan saya. Sudah 57 tahun kita merdeka dan kini Malaysia adalah sebuah negara yang terkenal dalam berbagai bidang.


Laungan "Merdeka...merdeka,,,merdeka" dari Allahyarham Tengku Abdul Rahman juga telah tersemat di hati saya ketika saya masih kecil. Malah lagu-lagu patriotik lama begitu sebati dengan jiwa dan membawa rasa betapa bangganya diri ini dilahirkan di Malaysia. Syukur kehadrat Ilahi kerana telah menganugerahkan kepada Malaysia jiwa-jiwa pejuang yang telah sanggup menempuh jalan sukar untuk menrealisasikan kemerdekaan yang kita nikmati sekarang.


Semasa saya membesar dulu, segala kemudahan teknologi dan gadget-gadget moden seperti iPad dan sebagainya tidak wujud. Tidak bayak rancangan hiburan di kaca tv. Dengan itu rancangan perarakan national kemerdekaan setiap 31 Ogos adalah antara rancangan yang paling menarik. Mentelah itu, saya pasti terpaku di depan tv pada setiap tahun semasa membesar dulu. Pada saya, semua inilah yang menjadi antara faktor akan kecintaan saya pada Malaysia, tempat tumpahnya darah ku.

Generasi muda sekarang, terutamanya generasi cucunda FCU memang tidak tahu menahu tentang kemerdekaan negara Malaysia. Mereka juga tidak pernah tahu tentang penjelajahan British dan Jepun kerana semuanya sudah tersedia dengan hebatnya sejak mereka lahir. Pasti sekali jiwa kecintaan mereka pada negara Malaysia tidak seperti generasi dahulu yang dapat melihat jatuh bangunnya perjalanan negara kita. Inilah yang mesti diisi dalam jiwa mereka supaya mereka merasa bersyukur dengan anugerahNya. Siapalah kita tanpa Malaysia yang aman sejahtera ini. Bagaimanalah keadaan kita sekiranya kita ditakdirkan menjadi rakyat Palestian, Syria dan negara-negara Islam yang lain seperi Pakistan. Sudah tentu kehidupan kita tidak seindah sekarang. Pengertian sebagai generasi merdeka inilah yang saya cuba semaikan ke dalam jiwa bersih suci cucunda FCU. Malah membawa imaginasi mereka kembali ke zaman perjuangan untuk mendapat kemerdekaan.


SEMANGAT PATRIOTIK
Sehari sebelum tarikh 31 Ogos, Afiqah ada menyatakan keinginannya untuk melihat Perarakan Merdeka di Langkawi yang akan berlangsung di sekitar Pekan Kuah. Oleh kerana pada awal pagi tanggal 31 Ogos itu hujan, kami hanya menonton Perarakan Merdeka di TV 3. Memang banyak juga info yang dapat kami sampaikan kepada para pelajar terutamanya Afiqah dan Afiq.

Oleh kerana hanya pada hari Jumaat sahaja FCUHOMESCHOOL cuti, maka pada hari ini pembelajaran berjalan seperti biasa.

Kelas istimewa ini adalah berkenaan kemerdekaan Malaysia yang telah berlaku 57 tahun yang lalu. Selain melukis bendera Malaysia, kami juga menceritakan sedikit sebanyak berkenaan British dan Jepun.

Afiqah banyak bertanya tentang bagaimanakah sambutan hari kemerdekaan semasa saya kecil dulu...Memang seronok dan happening. Zaman dahulu, keadaan di Malaysia adalah lebih aman dan jarang berlaku perompakan, pencurian dan pembunuhan. Malah jarang kedengaran kejadian penculikan. Tidak seperti sekarang di mana kita mesti sentiasa berwaspada kerana apa sahaja boleh berlaku. Kanak-kanak juga mesti dipastikan berteman samaada di taman permainan atau di shopping komplex.

Pada setiap malam kemerdekaan, kami akan berarak dari sekolah masing-masing bersama sebuah tanglong setiap murid. Kami akan berjalan mengelilingi bandar Bachok dan berhenti di Padang Istiadat di mana perayaan di adakan. Memang cantik sekali perarakan tanglong itu kerana suasana di sekitar jalan raya agak gelap. Lampu jalan tidak seperti sekarang yang terang benderang sepanjang jalan. Jauh-jauh, adalah disediakan sebuah lampu jalan. Ah....memang indah memori itu!!


Lakaran bendera Malaysia untuk para pelajar membuat rujukan. Sebelum mereka mula melukis, saya menerangkan sedikit sebanyak tentang lambang yang terdapat pada bendera ini. Sebenarnya saya sendiri juga teruja kerana dapat menambah info tentang lambang ini yang sudah saya lupa. Sepanjang kelas ini berlangsung, saya pasang lagu kebangsaan kita iaitu LAGU NEGARAKU. 


LAMBANG DAN WARNA PADA BENDERA MALAYSIA;
Bintang bersudut empat belas melambangkan empat belas negeri di Malaysia dan ibu negeri.
14 jalur melambangkan negeri-negeri Malaysia dan ibu negeri, Kuala Lumpur.
Warna kuning dengan bulan sabit dan bintang melambangkan Islam adalah agama rasmi Malaysia.
Warna biru melambangkan perpaduan.
Warna putih melambangkan kesucian.
Warna merah melambangkan keberanian.

Suasana pembelajaran yang santai dan fun. Susun atur ini sentiasa berubah mengikut mood  pelajar. 



Adelyn dan Alyssa masih kecil untuk melukis gambar bendera ini dengan sempurna. Jadi saya tolong lukiskan buat mereka. Saya juga membantu Adelyn mewarnakan bendera itu agar hasil lukisannya  tidaklah terlalu ketinggalan dari hasil lukisan Afiqah, Afiq dan Alyssa. Dengan cara ini kita telah menaikkan  self esteem mereka pada tahap yang tinggi. Mereka tidak rasa terpinggir dan rasa sama taraf dengan Afiqah dan Afiq.



Alyssa sangat teliti orangnya. Walaupun masih kecil, 
tapi dia sudah dapat mewarnakan bendera dengan baik.






Akhirnya empat bendera Malaysia dapat dihasilkan oleh pelajar kami. 



Saat yang paling bahagia bila melihat betapa riang dan bangganya mereka mengibarkan bendera malaysia diiringi oleh lagu nyanyian Sudirman. Pasti sekali akan menjadi satu memori indah dalam kehidupan mereka. Kita sebagai pendidik mesti mencuba sedaya upaya untuk mewujudkan memori indah dalam hidup.














Kalau setahun lalu, Alyssa masih kecil dan Adelyn masih baby. Tahun ini mereka sudah faham apabila kita memberi arahan, jadi kami ambil kesempatan untuk merakam video mengenai hari kemerdekaan, Kali ini kami ketengahkan FCUHOMESCHOOL ENGLISH CLUB sebagai wadah penyampaian video ini. Insyaallah...Kami juga akan menubuhkan kelab bahasa lain seperi Arab, Mandarin, Korea dan Jerman. Ini adalah keperbagaian yang kami cuba wujudkan untuk memperkasakan homeschool kami.



FCUHOMESCHOOLING VIDEO SEMPENA SAMBUTAN 
HARI KEMERDEKAAN

\

Friday, September 5, 2014

HAFIDZ SEBAGAI SEORANG REMAJA HOMESCHOOL.


Sekejap sahaja masa berlalu. Semasa memulakan homeschool ( hujung tahun 2009), Hafidz masih lagi kecil. Setelah 5 tahun berlalu, Hafidz sekarang sudah masuk peringkat remaja. Sebagai seorang remaja homeschool, perkembangan pembelajarannya sangat berlainan dengan remaja yang belajar di sekolah biasa. Begitu juga perkembangan peribadinya juga cukup berlainan dengan abang-abangnya ketika sebaya Hafidz dulu. Abang-abangnya kami hantar belajar sepenuhnya di sekolah kerajaan. Saya sebagai seorang suri rumah sepenuh masa, yang masanya dihabiskan untuk membesarkan anak-anak, segala perbezaan itu memang dapat dirasakan sekali.


Apabila masuk peringkat sekolah menengah, anak-anak akan sibuk dengan subjek-subjek yang diajar termasuklah kerja rumah dan kertas kerja. Pagi-pagi hari sudah ke sekolah dan balik pun dah pukul dua petang. Selepas
mandi, solat dan makan tengahari, anak-anak akan ke sekolah lagi untuk tuition, aktiviti kelab atau pun sukan. Hampir maghrib baru pulang. Selepas selesai makan malam, mereka sibuk menyiapkan kerja sekolah hingga larut malam. Bagi para ibu-ibu yang punya anak remaja, rutin ini sudah menjadi lumrah kehidupan.

Untuk mengejar ilmu dunia, anak-anak perlu fokus untuk berjaya hingga sudah tiada masa untuk berbual panjang mahupun bergurau senda dengan keluarga. Kita hanya nampak zahir anak kita tetapi kita tidak nampak batin mereka. Kita hanya kenal rupa anak kita yang kian membesar panjang tetapi kita tidak tahu sangat hati budi mereka. Malah....sesetengah anak-anak langsung tidak ambil bahagian dalam menguruskan pekerjaan di rumah. Ibu bapa sudah sangat berpuas hati sekira anaknya berperap dalam bilik dengan buku dan tidak menghulur bantuan meringankan kerja mereka atas alasan kerja sekolah yang banyak dan sudah hampir peperiksaan.

Semasa saya membesar dahulu (sekitar 70an), ibu bapa sanggup memanjakan anak-anak yang menduduki peperiksaan dengan hanya menumpukan pada pelajaran sepanjang tahun tanpa membuat kerja rumahtangga. Walaupun anak itu seorang perempuan, dia tidak perlu memasak, basuh pinggan, sapu sampah dan sebagainya. Sememangnya anak itu beroleh keputusan peperiksaan yang baik namun....semua ini telah menamam sikap penting diri dan malas dalam diri anak-anak.










DIDIKAN HOMESCHOOL
Berbeza dengan didikan homeschool yang sangat menitik beratkan kerohanian anak-anak. Malah inilah matalamat utama kita homeschoolkan anak-anak kita agar mereka menjadi insan yang kenal Allah dengan sebenar-benar kenal dan mencintai Allah atas segalanya. Saya dapat menghayati setiap detik pembesarannya terutama phasa remaja yang sangat memerlukan pemerhatian yang lebih.

Biasanya ibu-ibu akan merasa lega apabila anak mereka meningkat remaja kerana sudah boleh lepas dari tanggung jawab. Mereka sudah tahu jaga diri sendiri dan tidak perlu kita susah-susah untuk memandikan mereka, menyuapkan makanan dan sebagainya. Inilah kesilapan besar yang sering dilakukan oleh para ibubapa. Peringkat remaja adalah satu peringkat yang sangat penting, Ibarat menarik rambut dalam tepung, kita sangat perlu berhati-hati. Pertukaran hormone dalam badan mereka sangat mempengaruhi keperibadian mereka. Di sinilah turning point arah mana mereka lebih cenderung samaada menjadi insan yang akur pada Allah atau sebaliknya. Apalagi sekiranya mereka banyak menghabiskan masa dengan rakan-rakan, sudah tentu pengaruh yang tidak diingini akan menjadi ikutan.

Apabila kita sentiasa di samping mereka, ibubapa boleh baca apa yang tersirat dalam fikiran mereka hanya dengan melihat raut wajah anak-anak. Alunan perasaan mereka juga dapat dikesan hingga kita cukup memahami jiwa mereka. Inilah senjata yang paling tajam untuk mendidik anak remaja. Kita dapat mengesan penyakit hati mereka dan membenteras segala anasir ini pada peringkat awal lagi. Inilah titik tolak pembelajaran sebenar yang akan membawa hingga ke akhirat. Inilah sasaran sebenar pendidikan yang telah di tukar dengan pembejaran akedemik yang sangat membebankan. Ramai ibubapa yang kian tidak kenal hati budi anak-anak dan terus kehilangan anak-anak mereka sebaik sahaja anak-anak itu melangkah ke alam pengajian tinggi. Sudah tiada lagi teguran kerana anak-anak sudah menjadi seorang bijak pandai. Hasilnya...ramai ibubapa yang sudah tua merana makan hati. Inikah hasil dari pembelajaran yang kita korbankan kehidupan kita mencari wang semasa muda untuk membesarkan anak-anak. Tidak dinafikan ada juga anak berjasa tetapi terlalu sedikit.

Oleh kerana kami adalah homeschool yang tidak menduduki peperiksaan UPSR dan PMR, ini adalah tiket utama untuk memaksimakan keperluan sebenar didikan terhadap anak remaja. Segala pembelajaran adalah berpaksikan untuk diamal. Kami tidak belajar hanya untuk menambah pengetahuan seperti sekolah biasa. Apa lagi untuk dihafal seperti para pelajar yang perlu ambil peperiksaan. Apabila ingin buat sesuatu dalam realiti kehidupan, barulah ilmu itu dijana dan diajar pada Hafidz. Sebagai contoh, apabila ada ahli keluarga mengidap sesuatu penyakit contohnya demam, ulcer mulut,  batuk dan sebagainya, Hafidz akan surf internet untuk mendapat info dan mencari herba-herba yang berkenaan di sekeliling kampung dan di hutan berdekatan. Herba ini dioles dan menjadi ubat kepada mereka berkenaan. Pernah saya rasa kesakitan digigit serangga bisa dan Hafidz terus ke garden kami untuk mencari pokok dukung anak. Setelah ditumbuk lumat, olesan ini ditampal tempat gigitan. Alhamdulillah...dalam masa sekejap sahaja, saya dapat rasakan tindakan pembaik pulih herba dukung anak. Begitu juga dalam bidang masakan yang menjadi hobinya dikala lapang. Dia akan cari beberapa resepi untuk buat bandingan dan mencuba di dapur. Hasilnya..satu keluarga dapat merasa keenakan masakan Hafidz. Ilmu penggambaran adalah nadi kepada pembelajaran homeschool Hafidz sesuai dengan kedudukan kami sebagai pemegang nama FCUPRODUCTION. Selain itu, ilmu bonsai juga sentiasa digali apabila berdepan masaalah pokok yang ditanamnya. Hafidz sudah bergiat dalam bonsai sejak dia berumur 9 tahun lagi. Semoga suatu hari nanti, dia berjaya menjadi pakar dalam bidang yang diminati ini.




PENCAPAIAN HOMESCHOOL
Kita perlu membuka minda seluas-luasnya untuk mengadili pencapaian seorang pelajar homeschool, apalagi sekiranya pelajar itu tidak menduduki sebarang peperiksaan. Sememangnya sijil dan keputusan peperiksaaan bukanlah bahan untuk mengukur sejauh mana pencapaian.

Bagi pelajar di Malaysia, mereka akan arif dengan mata pelajaran yang telah ditetapkan oleh Kementerian Pelajaran Malaysia. Tentu sekali apa yang mereka belajar berbeza dengan pelajar di Afrika, Cina mahupun Alaska. Malah pelajar di universiti-universiti Malaysia yang belajar bidang berlainan juga akan belajar benda yang berbeza. Pelajar sekolah Pondok juga belajar benda berbeza dari mereka yang belajar sekolah kerajaan. Pelajar silat juga akan diajar dengan ilmu yang berbeza dengan mereka yang terjun dalam arena pertanian. Adakah kita dapat mengatakan siapa yang lebih baik sekiranya bidang ilmu mereka berbeza.


Penglibatan Hafidz dalam pembinaan rumah bermula pada tahun 2010 iaitu dalam 
Hingga kini, banyak pengalaman yang telah dia timba dan sekarang 
sedang mengusahakan pembinaan log house 3 tingkat. Insyaallah 
saya akan buat entri berkenaan pembinaan log house
 dalam masa terdekat. 


Saya sebagai ibu, merasa bangga dan bersyukur dengan perkembangan Hafidz. Pengetahuannya luas dan matang kerana sering bergaul dengan orang yang lebih tua darinya. Yang jelasnya, saya sangat naif ketika sebaya dengannya dahulu dan tidak tahu apa-apa selain dari apa yang diajar di sekolah. Sebaliknya dalam usia semuda itu, Hafidz sudah mahir  selok belok pembinaan rumah dan bonsai. Malah dia lebih tahu dari saya tentang jenis-jenis herba yang dapat mengubat berbagai penyakit. Saya pasti segala benih ilmu yang ditanam sudah bertunas dan hidup dengan subur dalam dirinya.

SIAPAKAH ROLE MODEL HAFIDZ ?
Setiap remaja memerlukan role model dalam proses pembesaran terutamanya anak lelaki. Pasti sekali tugas ini paling layak dipikul oleh seorang bapa. Namun, cara hidup masyarakat sekarang telah mematikan fungsi bapa apabila para bapa tersangat sibuk hingga jarang bertegur sapa dengan anak-anak. Situasi ini memaksa anak-anak mengambil rakan sebaya sebagai ikutan mereka. Inilah punca keruntuhan akhlak yang sedang melanda para remaja di Malaysia.
Hafidz begitu bertuah kerana mempunyai bapa yang sentiasa berada di sisi membimbingnya dalam setiap tindakan. Malah abang-abang yang ramai juga turut menjadi ikutannya dalam banyak perkara. Saya kira kebanyakan remaja lain yang homeschool juga turut mendapat keistimewaan ini kerana kedua ibubapa adalah merupakan tenaga pengajar mereka.

HOBI MASA LAPANG
Dari kecil lagi, Hafidz cukup minat kepada sesuatu yang lasak dan adventure. Meneroka hutan bakau di sekitar kampung adalah rutin hariannya sejak dulu lagi. Kami turut memberi galakan agar hobi ini dapat memberi menafaat dalam kehidupannya. Kemahiran untuk survive di dalam hutan sangat menarik minatnya. Banyak ilmu yang dapat digali melalui youtube seperti rancangan Bear Grylls. Rancangan survival seperti ini cukup penting untuk anak remaja kerana kita telah mengajar mereka untuk berdikari dan berani mengharungi kehidupan yang penuh dengan pancaroba ini. Malah terdapat mereka yang telah terselamat daripada bahaya maut hasil dari menonton rancangan Bear Grylls. Mereka berdepan dengan peristiwa hidup atau mati, namun ilmu dari tontonan rancangan tersebut telah dapat mereka gunakan ketika berdepan saat-saat genting. Inilah yang dikatakan, siapkan payung sebelum hujan

Antara koleksi Hafidz untuk memburu ular dan katak di dalam kolam ikan kami





Memang penangannya tepat sekali. Sikatak malang jadi habuan peluru senapang Hafidz. Peluru plastik kecil ini mampu menembusi badan katak dan terus terkulai. 


Bukan sahaja si katak berminat untuk menjamah ikan belaan kami, si ular air juga tidak terkecuali. Malang sekali nasib mereka kerana kami mempunyai seorang pemburu yang pantas dan tepat bedilannya. 




Ular bercorak batik ini juga menjadi mangsa. Kali ini tepat di kepala menjadi sasaran. Sememangnya sukar untuk menjejak si ular kerana mereka mampu berenang pantas dan juga menyelam di dalam kolam. Di samping terdapat banyak tempat persembunyian di dalam kolam kami seperti rimbunan daun pandan dan pokok teratai. Namun....mereka tumpas juga di tangan Hafidz dengan izin Allah.



Menangkap biawak yang merayap di kawasan garden dengan kudrat tangan sahaja. 


Si cantik manis ini dilepas kembali di dalam hutan bakau berdekatan.


Seandainya ada antara pembaca yang berhasrat untuk homeschoolkan anak-anak mereka, teruskan niat dihati. Insyaallah pertolongan Allah itu sangat hampir kepada mereka yang inginkan keredhaanNya. Buahnya sangat manis walaupun kita terpaksa mengambil jalan yang lebih susah dari persekolahan biasa.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...