TRANSLATE THE BLOG TO YOUR LANGUAGE
English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
HAFIDZ YOUNG SCIENTIST

I am Hafidz, the young scientist.This blog is about my exciting homeschooling journey.It will remains as my sweet memories forever. Glad to share the special moments with you !!!


Thursday, June 6, 2013

MAKING A HOUSE IN THE SEA 1




FAMILY CHESS UNIVERSITY (FCU) adalah nama yang mewakili keluarga kami sejak dulu lagi. Sesuai dengan nama besar ini, kami sekeluarga juga sentiasa bertindak seperti mana-mana pusat pengajian tinggi dimana kesemua ahlinya sentiasa dalam pengajian tanpa mengira usia. Oleh kerana kebanyakan ahlinya pernah menuntut di universiti termasuklah enam anak yang pertama, suasana pembelajaran universiti tidak menjadi asing dan kekok. Tiga orang anak yang terkemudian dari sebelas orang adik beradik memilih HOMESCHOOLING selepas tingkatan lima, Manakala Tajrid dan Hafidz pula menghabiskan pembelajaran mereka sepenuhnya homeschooling. Segala kemahiran abang-abang diterapkan kepada adik-adik untuk sama-sama mengungguli segala pembelajaran. Begitulah juga dengan empat orang cucu iaitu Afiqah, Afiq, Alyssa dan Adelyn yang mengikuti pembelajaran sesuai dengan usia mereka dihomeschool kami. Ketua keluarga (GM) adalah mastermindnya yang sentiasa membimbing pembelajaran kami dalam setiap aspek kehidupan.

Bidang pembuatan rumah adalah antara pengajian yang diajar kepada semua anak-anak. Oleh kerana kami lebih menekankan pembelajaran dan pengalaman, setiap projek yang dibuat tidak perlu disegerakan hingga tergendala aktiviti yang lebih penting. Oleh kerana itu, pembinaan rumah dua tingkat yang masih dalam pembinaan tingkat kedua, terpaksa dihentikan apabila anak-anak sibuk dengan projek FCUPRODUCTION dengan mana-mana syarikat atau orang perseorangan. Entry mengenai pembinaan rumah ala LOGHOUSE dua tingkat itu ada di sini:

Build a house in 30 days - Season 2 Ep. 2

Build a house in 30 days - Season 2 Ep. 1


Kini kami melangkah setapak lagi dalam pembelajaran pembinaan rumah dengan membina sebuah lagi rumah yang mengunjur jauh ke dalam laut.



Ini adalah ruang lapang mengadap laut yang juga bertindak sebagai Balai Cerap 3 kami yang pernah kami paparkan dalam entri BLUE MOON LIGHTS UP THE NIGHT OF OUR NATIONAL DAY
...Rumah yang bakal dibina itu akan bersambung dengan pelantar ini dan mengunjur ke dalam laut.



Inilah laman yang bertindak sebagai kolam renang kami (wanita dan kanak-kanak) yang tidak berapa mahir untuk mengharungi lautan yang lebih dalam. Hafidz dan abang-abangnya yang lebih terror berenang memilih medan tengah lautan untuk mereka bermandi-manda. Kini....laman ini menjadi kenangan manis apabila pembinaan mula beroperasi.


OPERASI MEMBINA RUMAH DALAM LAUT

Pembinaan ini bermula lebih kurang sebulan yang lepas iaitu dua minggu sebelum bulan Rejab. Kalau dulu mereka membina rumah ala.LOGHOUSE yang mana dinding-dindingnya diukir dengan bentuk kayu balak. Kali ini mereka akan melalui cabaran yang lebih getir kerana faktor tanah yang berlumpur dan air laut pasang dua kali sehari. Begitu juga dengan kedudukannya yang jauh dari tempat simpanan bahan binaan yang terpaksa diangkut sedikit demi sedikit melalui jambatan kecil yang dibina. Kali ini kami membina rumah dua tingkat juga tapi tingkat atasnya tiada bumbung. Ini adalah untuk mengurangkan bebanan berat rumah yang berada di atas tanah berlumpur. Kajian terperinci telah dibuat oleh para pembinanya bagaimana mengatasi kemendapan tanah dan juga construction tiang dasarnya yang kukuh agar dapat melawan arus ombak.


 photo IMG_1387_zpsfdde002b.jpg
Kelihatan Hafidz menggali lubang tiang rumah bersama abangnya. Menggali di tanah selut yang menghisap but atau kasut ini bukanlah senang. Inilah cabaran yang perlu mereka hadapi demi kejayaan projek pembinaan rumah kedua ini.


 photo IMG_1415_zps8ad1a6c9.jpg
Akhirnya dapat juga menggali keluasan dan kedalaman yang diperlukan. 
Inilah keluasan tapak concrete yang akan memegang tiang rumah 
nanti agar tiang itu kelak dapat menahan sedutan selut, bebanan rumah dan 
arus lautan yang membadai pantai. Biarlah susah dahulu agar rumah yang 
dibina dapat dihuni tanpa rasa bimbang akan keselamatannya.



 photo IMG_1549_zps399df062.jpg
Oleh kerana faktor air laut yang pasang dua kali sehari, membuat proses 
menggali tanah juga tergendala dan mengambil masa yang lebih lama.



 photo IMG_15604_zps1c13943b.jpg
Inilah yang dikatakan cabarannya berganda dari membina rumah biasa kerana 
terpaksa bekerja dalam laut apabila air pasang dalam dua kali sehari.



 photo IMG_15591_zps50f67806.jpg



 photo 333df437-e1ae-4c42-8e18-4dd6d489f5d2_zpsc1a8ea4b.jpg
Setelah menetapkan hari yang sesuai, mereka memulakan kerja beramai-ramai di awal pagi. Segala kerja mesti dilakukan dengan pantas dan teratur kerana air akan pasang pada pukul satu tengahari. Ini bermakna mereka terpaksa menangguhkan kerja hingga air laut kembali surut.


 photo e18f6475-e041-469e-80f0-a4e7282792bc_zpse7918e09.jpg
Hafidz menyarung pakaian kerja FCU dengan penuh gaya 
seorang pembina rumah yang sentiasa sedia bekerja. 


 photo DSC04436_zps12343bf5.jpg
Hafidz membelek jam di tangannya...Dah pukul satu pagi. Apabila saya tanya bila nak berhenti? Selagi tak siap,,,mereka tidak akan berhenti. Memang saya kagum dengan semangat kerja mereka yang tidak mengambil kira penat dan lelah. Syabas buat kalian !!



 \ photo DSC04440_zps6110121d.jpg
Satu pemandangan suasan kerja yang sangat luar biasa. Sekali 
pandang macam orang outer space yang ada lampu di dada. 



 photo DSC04460_zps97b5c298.jpg
Akhirnya...lebih kurang pukul dua pagi mereka berjaya mengisi semen kedalam
 semua rangka yang telah disediakan.



 photo d1b2f19d-95d8-48e2-9670-f4ed6769b426_zps5068a669.jpg
Keesokan harinya Afiqah mula merasmikan tapak bangunan. Bukan main seronok dia meniti 
concrete sambil mengimbangkan badanya.



 photo DSC04509_zps844f3be5.jpg
Air laut yang hijau kebiruan itu berjaya menggamit Afiqah untuk
 terjun dan berenang. Inilah yang paling special tinggal di tepi laut....


 photo DSC04608_zps92062012.jpg
Bertuahlah kau pokok...kerana kau akan dikekalkan Menurut Hafidz, 
rumah yang mereka bina ini sangat istimewa kerana ada pokok dalam rumah. 




 photo 107ddcd2-96de-4556-a1ab-516c059d2506_zps8c1594c6.jpg
Papan lapis mula dipasang sebelum mereka mula membuat lantai...



 photo DSC04733_zpsa899c0e3.jpg
At last.....dah dapat berjalan hingga jauh ke pelantar sana. Pemandangan di sini sangat cantik kerana dapat melihat jeti Kuah dengan jelas. 


 photo 20130504_192934_zps4f69b675.jpg*
Awal pagi hari ketiga....anak-anak memulakan kerja dengan penuh semangat jiwa dan raga. Seperti biasa...mereka akan bersatu hati dan bertafakur sebelum memulakan satu lagi hari kerja yang panjang. Pertolongan Allah dan KudratNya sangat-sangatlah diperlukan agar rumah yang dibina akan penuh dengan keberkatan.



 photo DSC04792_zpsc53ec809.jpg
Tidak disangka,  hari yang cerah tiba-tiba mencurahkan hujan yang lebat. 
Kerja mesti diteruskan juga. Alternatifnya....membina khemah segera agar 
semen tidak dimasuki air. 




 photo DSC04795_zps18d5d063.jpg
Hafidz menyokong khemah dengan sebatang tiang. Lama juga dia memegang tiang 
itu hngga abang-abangnya dapat membuat sokongan yang lebih stabil.



 photo DSC04769_zpsba495be6.jpg
Bekerja hingga ke pagi hari....


 photo 5cdb6229-c97e-41ba-8063-75b40df2c308_zps5ca22cc3.jpg
Nampaknya Afiqah suka merasmikan setiap hasil kerja uncle-uncle nya. 
Pagi-pagi lagi dia sudah bersila atas lantai concrete sambil menyudahkan 
kerja latihan homeschoolnya.



BERSAMBUNG.......
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...